Lebaran di hari Kemenangan




Syawal yang datang saban tahun , membawa bersama berat rindu yang tertanggung.
Allah menguji ku dengan berbagai dugaan yang terkadang aku rasa kan tak mampu untuk ku pikul sendirian.
Tanpa insan-insan tersayang yang telah lama pergi , aku meraikan hari lebaran sederhana seada nya sahaja .
Jika orang lain sibuk menukar pakaian baru , aku langsung tidak membeli walau sehelai pun , bukan kerana aku tak mampu tapi aku rasa itu semua tidak perlu , cukup dengan pakaian lama yang masih berkeadaan baik dan cantik.
Kalau orang lain risau tentang langsir yang lama tidak berganti , aku masih mengguna kan langsir yang hampir sepuluh tahun telah tergantung di tingkap dan pintu rumah ku.
Orang lain berlumba-lumba menukar perabot lama dengan yang baru , aku tidak sedikit pun merasa cemburu.

Pada ku , itu semua sudah tidak bererti sama sekali , bukan aku tidak suka dengan segala yang baru dan indah tapi keadaan membuat kan aku harus bersederhana dan berjimat dalam berbelanja.
Segala nya akan berganti jika di fikir kan perlu bila sesuatu benda sudah rosak dan tidak dapat di guna kan lagi , dan tidak semesti nya di hari raya sahaja.

Pasti ada yang berfikir , aku seorang yang bakhil , tak mahu berbelanja lebih di hari lebaran.
Sedang kan selama setahun bekerja dan mengumpul wang , masih lagi enggan menukar ganti barang-barang.

Rutin ku di petang lebaran hingga pagi  Syawal yang mulia  saban tahun ialah , 

Jam 6.30 pm , 7 Ogos 2013 ,  aku menziarahi pusara abah , alang , along , tiga orang insan yang telah lama tiada , untuk menziarahi pusara yang lain-lain aku tak berdaya kerana  keadaan 'hati' yang tidak mengizin kan ku berbuat demikian.

petang itu , lama aku berdiam di pusara abah , di situ aku duduk sendirian , dengan senaskah Surah Yassin , perlahan-lahan airmata bercucuran tak dapat lagi di tahan.
Walau pun abah sudah kembali kerahmatullah pada 13.7.1996 tapi aku merasa kan seolah-olah  baru semalam dia pergi meninggal kan ku.
Pun begitu , di senja yang redup dan langit berwarna kelabu , hati ku tenang meski pun tangisan ku tak berhenti , terbayang wajah abah , bersilih ganti dengan wajah alang dan along .

Aku rasa , cukup lah gambar ini untuk mencerita kan tentang perasaan aku di petang itu , sewaktu menghidup kan enjin kereta untuk pulang ....



Pagi Syawal , seperti biasa aku  bersolat sunat Aidil Fitri di masjid kariah taman perumahan yang kami diami.
Selesai solat , para jemaah berselawat ke atas Nabi Muhammad SAW ... masing-masing bercucuran airmata , entah mengapa tahun ini aku merasa sangat hiba tatkala bersalaman dan berpelukan dengan jemaah perempuan terutama makcik-makcik yang sudah kelihatan sedikit uzur , dalam hati berbisik , apa kah di tahun hadapan masih di beri kesempatan untuk bersama mereka lagi . Entah aku kah atau mereka lah yang akan tiada pula ... semoga Allah SWT panjang kan usia kami dan mengampun kan segala dosa-dosa hambaNYA yang lemah lagi tak berdaya ini.
Semoga di beri kan kesempatan oleh NYA untuk terus menebus segala kekhilafan dan saki baki daki yang pernah terlekat dan mengotori diri .

Allahu Akbar , Allahu Akbar , Allahu Akbar,   Walillahilhamd.

Taqobalallahu minna waminkum , Minal aidin walfaidzin 

Aku yang benar , 
Aslinah Ali ( Bulan Rimau )














Popular posts from this blog

ALANG ...

sejenak menjauh ...

~ Tenang ~