Cinta Di Usia Senja ?????









Apabila isteri nya meninggal dunia, Dato' "S" seorang bekas Menteri Besar sungguh sunyi. Anak-anak nya sibuk dengan hal masing-masing, ada yang tinggal di luar negeri. Hari-hari di lalui nya sama sahaja. Pagi ke malam , berseorangan tanpa teman.


Manakala Kak Long pula seorang janda yang di cerai kan suami kaki dera. Dia bekerja mencari rezeki sebagai tukang cuci, dan juga orang gaji di rumah Dato'S, untuk menampung perbelanjaan seharian nya demi anak-anak seramai enam orang yang terpaksa di tanggung.


Kak Long bukan lah seorang yang sangat cantik jelita, cuma seorang perempuan kampong. Bersolek jauh sekali, pakaian juga tidak lah yang di beli sendiri kerana dia pakai apa yang ada, di beri oleh jiran-jiran nya.
Nak bermewah-mewah jauh sekali, anak ramai.....cukup makan pun dah di kira beruntung. Anak lelaki nya , terpaksa berhenti sekolah sebab Kak Long tak mampu menanggung perbelanjaan persekolahan nya. Dia beralah demi adik-adik nya yang lain. Anak perempuan nya juga begitu, terpaksa menamatkan zaman persekolahan sebab nak bekerja di kilang membantu Kak Long menampung perbelanjaan keluarga.


Bekas suami Kak Long pula berkahwin lain dengan seorang perempuan yang jauh lebih muda dan mereka kelihatan sangat bahagia. Kak Long menahan derita dan sengsara jiwa yang sangat menekan perasaannya. Berendam airmata mengenangkan nasib anak-anak nya. Apa lagi daya nya untuk lari dari semua penderitaan yang perlu di tanggung sendiri akibat keinginan bekas suami yang buas dan ganas. Kak Long teruk di dera mental dan fizikal, kalau nak kata bila di lihat dia seperti sudah tak berperasaan. Murung dan jarang tersenyum, nak melihat dia ketawa susah sangat. Tak berseri lah kata orang, "wajah tak berupa, pudar seri tak bermaya"........


Dato'S pula, setiap hari melihat Kak Long bertungkus lumus bekerja di rumah nya. Mungkin juga dalam hati nya berdetik, mengapa tidak dia bertanya Kak Long sendiri....sebab dalam diam-diam Dato'S mula menyimpan hasrat untuk mengambil Kak long sebagai isteri nya. Tapi perasaan malu masih menebal kerana beliau bukan calang-calang orang. Seorang bekas Menteri Besar, punya kedudukan tinggi , harta menimbun, tujuh keturunan pun tak habis makan kalau di ikut kan. Manakala Kak Long hanya seorang tukang cuci dan orang gaji di rumah nya. Sekolah pun tak tinggi, setakat darjah enam pun tak lepas ke menengah....nak bercakap bahasa "orang putih" jauh sekali, sebaris ayat pun Kak long tak faham. Setakat "yes, no, alright, thank you" jer yang dia tahu. Malu juga Dato'S kalau di fikir kan semula, maklom lah kalau nak di banding kan dengan diri nya "jauh panggang dari api" lah kata orang.


Namun kuasa Allah tak siapa dapat menduga dan menegah. Dato' S berani kan hati untuk bertanya Kak Long, apa kah sudi nak di jadi kan isteri.....hilang rasa malu bila cinta mula menguasai hati. Kak Long tergamam saat Dato'S meluah kan hasrat hati nya, menitis airmata ...bukan kerana terlalu suka nak bersuami kan seorang bekas menteri sebalik nya merasa sungguh sedih bila diri nya yang tak punya apa-apa tapi bererti di mata Dato' S. Apa lah yang ada pada diri nya, apa lah yang terlihat di mata Dato'S tentang seorang perempuan kampong yang sangat daif seperti nya. Rupa tak secantik mana, pelajaran tak seberapa, harta jauh sekali, sangat naif dalam serba serbi.


Setelah memikir kan dengan semasak-masak nya, akhirnya Kak Long mengambil keputusan yang di luar jangkaan. Bersetuju untuk menjadi isteri kepada Dato'S. Anak-anaknya terkejut, macam tak percaya...."betul ke mak nak kahwin dengan Dato' ? Tak ke nanti mak kena buli ? anak-anak Dato' yang kaya raya tu semua nya handal dan hebat, mak nanti kut jadi alat jer.? " Begitu lah takut nya anak-anak Kak Long bila mendengar keputusan Kak Long untuk menerima lamaran Dato'S. Macam-macam tanggapan timbul dan bermain di fikiran dan hati mereka.


Tapi Kak Long dengan tenang menjawap satu persatu soalan yang di ajukan oleh anak-anak nya dan keluarga nya juga. "Mak dah lama kenal Dato'. Dah lama mak kerja dengan dia. Sejak arwah Datin ada sampai lah Dato' jadi duda, mak bergantung hidup dengan dia. Mak layan makan minum Dato', cuci kain baju dia, siap kan semua untuk dia. Lama sangat mak kerja dengan dia, dah faham perangai dan kerenah dia.
Tak payah korang risau, mak dah fikir masak-masak apa patut mak buat."
Itulah jawapan yang di beri kan pada anak-anak nya. Betul ke itu jawapan yang sebenar nya ?


Sebenar nya itu bukan jawapan yang tepat. Di dalam hati Kak Long, sudah ada berputik bunga-bunga cinta......nak tahu bila ? Bila saat Kak Long melayani kerenah Dato'S, ada waktu nya masa mengemas-ngemas rumah, dia terasa seakan-akan mengemas rumah nya sendiri. Bila Dato' demam, dia menolong merawat Dato'. Semasa memberikan Dato' ubat, mata nya memandang Dato' penuh rasa kasih sayang, walau pun ketika itu Dato' belum menyatakan apa-apa pun perasaan kepada nya.


Bibit-bibit cinta sebenar nya telah ada di dalam hati mereka berdua, cuma belum terluah kan saja. Lama-lama
cinta itu mekar dan berkembang di hati mereka berdua. Terlalu lama mengenali hati budi , kenal baik buruk perangai masing-masing maka mereka sudah merasa mesra dan akhir nya timbul rasa cinta di hati.
Tidak dapat di nafi kan lagi cinta ini. Usia yang jauh berbeza antara kedua nya, bukan penghalang bagi mereka untuk bercinta dan saling berbagi rasa. Dengan rasa cinta yang mula hadir, di tambah pula pertanyaan Dato' untuk menikahi nya, Kak Long akhirnya bersetuju menjadi isteri kepada seorang bekas Menteri Besar yang sangat di kagumi oleh seluruh rakyat. Satu keputusan yang ramai orang tak menjangka kan akan terjadi.


Kehidupan mereka bahagia, walau pun bukan lama mana, sebab tidak lama selepas beberapa tahun kemudian, Dato'S meninggal dunia. Kak long kembali menjadi janda, namun kali ini sebagai seorang janda yang kematian suami. Bukan lagi janda yang di tinggal kan oleh suami. Di mata masyarakat kita, janda yang di tinggal suami berbeza dengan janda yang kematian suami. 
Setakat hari ini Kak Long tidak ingin berkahwin lagi, kerana cinta nya pada arwah Dato'S berbeza dengan cinta nya pada suami pertama nya dulu. Walau pun Dato'S jauh lebih tua dari bekas suami pertama nya, tapi bagi Kak Long cinta Dato'S pada dirinya sangat hebat, tiada galang ganti nya. Cinta di usia senja bukan satu yang mustahil kerana cinta akan hadir di hati sesiapa yang mahu dan merasa kan kehadiran CINTA.


Bagaimana pula dengan CINTA di hati kita ? Adakah kita bercinta kerana nafsu ? Atau kerana harta ? Dan mungkin kerana rupa ? Jawapan nya ada di hati kita masing-masing......tepuk dada tanya hati, apa kah yang kita ingini dan kita cari.




aslinahali
281210













Popular posts from this blog

ALANG ...

~ KASIH MAMA UNTUK MU ~

sejenak menjauh ...