Thursday, August 30, 2012

~ LATIF ~ ( 2 )





... selama hampir 3 bulan aku bekerja sementara di kilang kasut itu , keputusan SPM pun sudah di tangan , aku dan Ijot berhenti kerja.
kami sibuk mengisi borang permohonan untuk melanjut kan pelajaran di mana-mana pusat pengajian tinggi.
malang nya aku dan Ijot gagal untuk meneruskan pelajaran ke universiti atau maktab perguruan.
yang pelik nya kawan-kawan aku yang agak kurang bijak di sekolah dan gred mereka pun lebih kurang sama macam gred aku , berjaya pulak masuk ITM , dan di beberapa buah maktab perguruan , nak tahu kenapa ?
'kabel' lah ... anak orang kaya , mak bapak boleh 'jolok' bawah meja  ... hehehe

... tapi bukan semua lah , ada yang memang nasib dan gred mereka betul-betul baik ... aku bukan cemburu , tapi 'berbulu' jugak lah , sebab 'kawan-kawan' aku yang ramai jadi cikgu sekarang ni aku tengok , banyak perkara yang mereka tak tahu ... cikgu apa kalau macam tu ?
sepatutnya , semakin lama bekerja sebagai guru , semakin banyak yang mereka tahu , kalau dah guru pun bengap , jawab nya anak murid pun lembab.
jangan marah kalau aku kata macam ni , ini kenyataan yang aku rasa ramai orang setuju.
dulu-dulu nak belajar bukan mudah macam sekarang ... budak bangang pun boleh masuk universiti , itu yang bila keluar dari universiti , satu apa pun tak tahu ... 'buta kayu' kata orang dulu-dulu.

oleh kerana gagal untuk masuk kemana-mana , aku tak nak buang masa.
keluarga aku bukan kaya , adik-adik aku masih ada 4 orang yang sedang belajar dan abah tak mampu nak menghantar aku untuk menyambung pengajian di kolej swasta.

aku mengambil keputusan bekerja di sebuah kilang lain yang sangat terkenal pada waktu itu.
sebuah kilang yang di miliki sepenuh nya oleh bangsa German.
sebab tu aku boleh ingat lagi beberapa perkataan German , pandai sangat tu tidak lah , tapi satu dua perkataan tu aku faham lah jugak, contoh nya ...
' ich liebe dich ... aku cinta kamu .
guten morgen ... selamat pagi , 
mein geliebter ... kekasih ku ...'
seronok kan , belajar bahasa German ... :))

berbalik semula cerita bagaimana aku boleh menjalin hubungan cinta dengan ' mein geliebter  Latif ' ... :)
selepas pertemuan pertama , aku  masih ingat wajah nya , tapi aku terima hakikat yang aku tak mungkin akan bertemu dengan nya lagi  dan aku pun hampir melupa kan nya.
biasa lah , kan tak ada apa-apa 'talian' nak berhubung , dan lagi nama nya pun aku tak tahu.
boleh di kata kan aku anggap macam angin lalu saja lah ...

... kuasa Allah , siapa sangka siapa menduga ?
tak pernah terlintas pun di benak ku , akan terserempak sekali lagi dengan nya .
malam minggu , aku dan kawan-kawan ke bandar untuk menonton wayang gambar.
selepas membeli tiket terlebih awal , kami ada banyak masa , jadi sempat lah nak cuci mata di 'Emporium' ... hehehe ... tau tak Emporium tu apa ?
dulu nya  itu lah salah satu tempat yang agak besar untuk membeli belah selain 'Supermarket' ... macam-macam ada di jual di bangunan 4 tingkat tu.
mak dengan bapak saja yang tak ada di jual di situ ... cari lah barang-barang apa hendak , boleh di kata kan semua nya ada , lebih kurang kalau sekarang nih sama lah  macam Jusco , Tesco , dan macam-macam 'co' lagi lah ... :)

semasa kami berjalan hendak meninggal kan 'emporium' itu lah , dalam kesesakan orang ramai , tiba-tiba aku terpandang wajah 'anak china' tu sekali lagi !
ber ' t-shirt' merah  , ringkas dan bersahaja , sedang berjalan seorang tanpa memperdulikan orang lain.
aku cepat-cepat mengekori dia , kawan -kawan aku yang lain terpinga-pinga , hairan melihat aku seperti berlari mengejar sesuatu.
rupa-rupa nya , dia menuju ke dalam sebuah bank yang terletak sederet dengan bangunan emporium tu !
selepas aku begitu pasti dia memasuki bank tersebut , aku pun berpatah balik ke arah kawan-kawan aku yang tercengang memandang.

"kau kejar apa tadi ? '
tanya salah seorang dari mereka .

"ada lah ... "
jawab aku selamba.

memang aku malu nak kata apa-apa , sebab nanti kalau mereka tanya lebih-lebih , aku sendiri tak tahu nak jawab apa... tapi dalam hati aku begitu yakin , pasti selepas itu aku akan bertemu lagi dengan Latif.

begitu lah kehendak Allah SWT ... selepas terlihat Latif sekali lagi di malam tersebut , maka bermula lah episod baru dalam zaman remajaku.

kebetulan pula , nak di jadi kan cerita , dua orang rakan sepejabat nya ada lah kawan kepada kawan-kawan aku .
semasa Mas mempelawa aku keluar minum bersama mereka , aku pun di perkenal kan kepada Amat dan Rasul  , mereka berdua adalah kerani di Oriental Bank , tempat di mana aku terlihat  Latif masuk pada malam yang aku terserempak dengan nya sebelum itu.

kami berbual panjang dan di kesempatan itu lah , aku mengambil peluang bertanya pada Amat , samada dia kenal dengan seorang pemuda yang berkacamata , mirip wajah anak China.
dia tanya aku ...
" u maksud kan Latif ke ? "

" i tak tau nama dia lah , tapi yang pasti rupa dia memang macam China."
jawab aku jujur saja ... sebab memang aku tak tahu nama nya.

" ada dua orang kat Bank kita orang yang muka macam China , satu Azman , satu lagi Latif , dua -dua tu pakai spek."
balas Rasul pulak , bila dia lihat aku macam 'blur' ...

" dia tu badan tegap lah , rambut dia lurus , tebal ..."
kata ku lagi pada mereka.

"oh ... betul lah tu , Latif ... sebab kalau Azman tu dia kurus jer . "
balas Amat pula.

wahhhh ...  hati aku melonjak suka , bila dah dapat tahu nama orang yang aku nak sangat kenal.
maklom lah , masa tu aku muda , dah lah  tak pernah ada 'special pakwe' , jadi perasaan ingin mempunyai teman lelaki istimewa macam kawan-kawan aku yang lain , tentu ada . 
naluri manusia yang biasa  lah kata kan , kalau tak ada keinginan tu lah yang aku rasa 'luar biasa' .

selepas pertemuan dengan kawan-kawan sepejabat Latif , hubungan aku dengan Amat dan Rasul menjadi rapat , sebagai kawan biasa .
aku selalu menerima pelawaan Mas untuk sama-sama 'join' mereka , jika nak menonton wayang atau pun sekadar minum petang bila cuti hujung minggu .
setelah agak lama berkawan dengan mereka , aku meluah kan perasaan pada Amat, yang aku  ingin berkenalan dengan Latif dan berterus terang dengan nya bahawa aku meminati Latif sejak mula-mula terpandang dia.
pecah tembelang aku yang selama itu aku simpan , mereka semua gelak kan aku bila mengetahui aku ni pun ada hati juga kat seseorang sebab selama berkawan mereka tahu aku seorang yang agak garang , kasar dan bukan senang-senang nak layan orang .
nak kata sombong tu tidak lah , tapi memang kalau orang tak kenal rapat , akan menganggap aku ni berlagak  , jual mahal , sebab tu tak ada orang yang nak mengurat.

atas jasa baik Amat , pertemuan pertama antara aku dan Latif , telah di atur kan oleh nya secara senyap tanpa pengetahuan aku.
Amat mempelawa aku makan mee mamak di Pasar Malam , kata nya saja nak belanja aku sebab dia dah dapat gaji.
jadi aku pun tak menolak , sebab hujung minggu tak bekerja , duduk di rumah saja pun bosan juga.
aku menaiki bas ke bandar, sebab malu nak membonceng Scrambler Amat , nanti orang kampung aku nampak , macam -macam cerita pulak yang timbul.
sesampai aku di Pasar Malam , aku ingat kan Mas pun ada di ajak bersama , tetapi alangkah merah nya muka aku bila aku ternampak dari jauh , yang duduk semeja dengan Amat di gerai mamak tu ialah Latif !

serba salah aku nak menerus kan langkah menemui mereka , jantung aku berdegup dengan kencang  , semua rasa ada , tak tahu bagaimana aku nak gambar kan ... tapi aku tak sedar bagaimana aku boleh tiba-tiba sampai ke meja tu .

" haa ... As , datang pun  ... jom ... duduk lah , meh aku kenal kan , ni Latif , kawan aku ..."
tegur Amat seolah-olah  aku tak pernah tengok Latif sebelum tu.

pandai betul dia berlakon ... memang 'terkena' aku malam tu ... tapi sebenar nya 'niat' Amat baik , dia tahu aku memang tak ada teman lelaki istimewa , kawan-kawan lelaki memang ramai tapi satu pun aku tak terpikat.
samada aku yang tak pandai memikat , atau pun memang keterampilan aku tak ada yang terpikat , atau mungkin juga memang tak ada yang berani dekat.

aku bukan nya 'ayu' , macam gadis yang lain.
pakaian aku biasa nya t-shirt dan jeans saja , kalau baju kurung tu , cuma hari jumaat saja yang aku pakai , itu pun susah lah aku nak bekerja dengan baju kurung , kain 'megheban' , sebab kerja aku di kilang bukan nya di pejabat.
'make-up' pun tak pandai lah ... ada tak ada  bedak debu 'baby johnson's '  tu jer yang aku pakai kat muka.
'lipstic' pun tak biasa guna.

setelah Amat menarik kan bangku untuk aku duduk , Latif menghulur kan tangan nya untuk bersalaman dengan ku.
aku sambut , dengan perasaan yang teramat lain waktu itu , dan entah mengapa , dia menggenggam tangan ku agak lama untuk melepas kan nya kembali.
rasa nya , muka aku masa tu memang merah padam , malu , terharu , aku pun tak tahu ... ?

" As ni suka makan mee mamak ker ? 
order lah tiga Mat , sup kambing nak tak As ? "
Latif begitu mesra melayan aku, walau pun itu lah pertama kali  kami 'betul-betul' berkenalan  dan  buat pertama kali nya aku mendengar 'suara' yang mempersona ... hehehe ... 'suara' nya memang aku suka.
dan yang paling aku suka bila berbual dengan nya , dia membahasa kan diri nya sebagai 'Lat'.
tapi dengan aku saja lah dia bahasa kan diri nya Lat , dengan Amat , tetap 'kau aku' ... dari situ aku rasa dia memang lembut dan berbudi bahasa bila berbual dengan perempuan.

dia sangat peramah dan rancak berbual , macam-macam soalan yang dia tanya pada aku.
aku pun bertanya juga , dia berasal dari mana , keluarga berapa ramai , tinggal di sini dengan siapa ...
rupa-rupa nya dia datang dari keluarga yang agak 'berada' , jauh beza nya dengan keluarga aku bila di bandingkan ...
selepas agak lama kami bertiga berbual-bual , perut pun dah kenyang ,  akhir nya aku minta diri untuk pulang.

hari pun dah hampir jam 9 malam.
aku takut kalau terlalu lewat pulang kerumah , sebab aku seorang saja , Mas tak ada sama , dan nanti aku terpaksa melalui jalan yang akan menempuh tanah perkuburan lama sebagai jalan paling dekat kerumah aku ...  jalan pintas .
tiba-tiba Latif mempelawa aku menaiki motosikal bersama nya , kebetulan dia tinggal di rumah sewa yang tidak berapa jauh dari rumah aku .

pada mula nya aku menolak ... segan , sebab kami baru saja kenal.
tapi dia kata , 
" tak apa As , malam-malam tak elok jalan sorang , biar Lat yang hantar jer , bahaya lah As .. "

sedangkan sebenar nya , sebelum tu , tak pernah aku terfikir akan bahaya berjalan seorang diri.

kebetulan pula , Amat ada helmet 'spare' , tapi sebenar nya memang Amat sudah merancang semua nya tanpa memberitahu aku .
nak tak nak , aku pun terima lah pelawaan Latif untuk menghantar aku pulang kerumah malam itu.
bayang kan , bagaimana keadaan aku masa tu ... ?
pertama kali berjumpa , pertama kali juga membonceng Honda Panther nya ... dan semenjak dari pertemuan pertama itu , maka berlaku lah  pertemuan kedua , ketiga dan pertemuan selama kurang lebih  empat tahun 'percintaan' kami  berdua ...

aku rasa harus berhenti dulu setakat ini , kalau ada masa senggang, akan bersambung lagi ... semoga setia dan sabar menanti ... 

seperti biasa , aku tinggal kan serangkap pantun buat semua ...  ini pantun lama yang aku ingat sampai sekarang ...

~ kalau lah tidak kelapa bali
burung serindit si lada muda
kalau pun tidak barang sekali
sedikit-sedikit teringat jua ~


aslinahali
06.53 a.m
31.08.2012

~ yang berada ... tidak mengada-ngada ~





















BUDI

perniagaan kedai makan aku memang terkenal satu ketika dulu. tak menang tangan aku memasak dan melayan pelanggan . setiap malam aku "...