~ LATIF ~





... sekian lama aku simpan 'kataku' menjadi  rahsia 'jiwaku' ...
dan sekian lama juga aku simpan satu nama yang pernah mendapat tempat pertama di tahkta hati ku.
tidak ramai yang tahu , kerana aku dulu sebenar nya seorang yang sangat 'berahsia'.
namun kini aku ingin berkongsi rahsia yang 'rasa' nya tidak perlu di simpankan lagi.
biar ramai yang tahu , betapa satu 'nama' itu pernah mengajar aku tentang erti 'cinta' yang sebenar nya.

ya ... nama yang sungguh indah , ' Abdul Latif ' ...
seindah  dan setenang rasa ku ketika bersama dengan nya 32 tahun yang lalu.
selama  kurang lebih 4 tahun bersama nya ,  banyak mengajar aku erti 'cinta'.

ketika aku habis menduduki peperiksaan SPM , usia aku hampir mencecah 18 tahun.
sementara menanti keputusan peperiksaan , aku bekerja di sebuah kilang yang terletak di pinggir bandar sebagai seorang operator menjahit kasut.
kebetulan seorang kawan sekolah aku , Ijot ( nama sebenar dia Halijah ) sama-sama bekerja di kilang tersebut.
kami orang susah , jadi untuk berbelanja , kena lah cari duit poket sendiri.
bukan senang nak dapat duit dari mak abah , sebab adik beradik ramai , ada  antara nya yang masih belajar dan abah bukan bergaji besar... hanya seorang drebar di sebuah kedai mengedar buku .

untuk ketempat kerja , aku menaiki bas ke bandar , kemudian harus berjalan kaki , mendaki bukit , melewati jirat China baru lah sampai ke destinasi.
agak jauh juga , kaedah nya kalau aku memakai kasut tumit tinggi , pasti tak tertahan melangkah kaki , menyiksa diri.
sebab itu , walau pun di hari jumaat aku dan Ijot memakai baju kurung , tapi masih memakai kasut leper sahaja , tak boleh bergaya .

nak di jadi kan cerita , ada sekali tu , Ijot tak datang kerja , jadi aku berjalan kaki ketempat kerja seorang diri.
jalan tu pula sangat sunyi , dulu memang kurang kenderaan yang melalui jalan tersebut.
sebab kawasan itu baru hendak membangun , berbanding sekarang .
sungguh jauh berbeza keadaan nya.

mujur lah Allah pelihara aku , andai lah dulu seperti sekarang ini , rasa nya aku mungkin jadi mangsa ragut atau mangsa keadaan yang tak baik , sebab berjalan kaki seorang diri di tempat sunyi tanpa teman merbahaya kan... ?

bila dapat gaji yang pertama , gaji nya dua minggu sekali tau , aku , Ijot dan beberapa rakan sekerja yang lain , nak 'berjoli katak' di bandar.
tahu tak apa makna 'joli katak' ... hehehe ... enjoy lah kata orang putih ...  :D
masa dulu kalau dapat makan-makan dan jalan-jalan di Pasar Minggu , itu dah dikira cukup bagus.
sekarang ni mana ada lagi Pasar Minggu ...  tapi  dah di ganti dengan Pasar Malam dan Pasar Tani .

pulang dari kerja , kami berlima berjalan kaki ke bandar  , menuju destinasi kami iaitu Pasar Minggu di petang Sabtu.
kami semua pakat-pakat nak makan meehoon sup , kata Kak Nab kawan kami yang paling cantik , ala-ala artis dia bersolek , meehon sup makcik kat situ 'berhantu' ... sedap sangat lah makna nya tu ....hehehe :D

yang seronok nya , makan di situ tak ada meja dan kerusi seperti sekarang ini.
kalau nak makan , kena duduk bersila  atau bersimpuh macam orang Jepun makan.
tapi yang sebenar nya makcik tu asal nya orang Minangkabau dari Indonesia yang telah lama menetap di Malaysia.
adat dan budaya mereka di bawa ke Malaysia , jadi tak luput lah resam dan resmi nya.
tapi aku suka adat mereka , bahasa nya juga , sampai kan aku berusaha belajar dialek Minangkabau sehingga aku mampu  menguasai dan memahami perbualan mereka. 
pendek kata sekarang ni , orang Minangkabau yang ramai di tempat aku , tak boleh nak menipu dan mengumpat aku lah ... hehehe ... tak boleh jual cong , kata orang kampong aku ... :))

kebetulan , semasa kami memesan makanan , dan mula duduk bersimpuh di meja yang ala-ala meja makan Jepun tu , tiba-tiba masuk seorang pemuda , yang berwajah seperti anak China.
mula-mula aku sangka kan dia pemuda China , tapi aku terdengar dia berbahasa Melayu  ketika memesan menu yang sama macam yang kami nak makan , meehon sup berhantu ... hehehe :D

aku nih pelik sikit lah , kalau aku dah mula memandang seseorang , mata aku tak beralih dan berkelip ... agak nya dia terasa dan perasan yang aku sedang memandang dia , lalu dia mengangkat muka dan membetulkan kacamata nya , lantas  memandang aku sambil menghadiah kan satu senyuman paling manis  ... aahhhh ... cair terus aku masa tu ... :))
macam nak gugur jantung  dan limpa  ... terkedu dan terpaku , oleh senyuman nya .

merah padam muka aku , sampai Kak Nab tegur , 
" apa kena muka kau merah tetibe nih  ?

" tu , tu akak ... hensem mak aii ... "
 jawab aku seolah-olah berbisik , sambil mencuit peha Kak Nab , aku tak boleh nak cakap apa lagi sebenar nya , mata aku tak beralih dah kearah lain.

" patut lah ... dah terpikat lah tu ya ? "
Kak Nab memerli aku sambil menjeling dengan hujung mata nya , turut memerhati kan pemuda tersebut.

aku tak peduli dah kawan-kawan yang lain berborak hal masing-masing , sebalik nya aku dan pemuda itu asyik berbalas pandang dan berbalas senyum.

bila mehoon sup berhantu  tu di hidang kan , masing-masing beria-ia mengadap sorang semangkok.
aku makan tapi mata kejap-kejap mencuri pandang kearah pemuda tersebut.
sungguh sopan cara dia menyuap makanan ... nampak perlahan tapi habis semangkok di telan.
sambil  tu kami berbalas tenung dan tersenyum tak sudah-sudah.
aku ni  pula , memang semua kawan-kawan tahu cara makan aku , lambat jugak lah tapi bila dah ada orang yang asyik memerhati kan aku , lagi lah  naik tak lalu ... malu ... tapi tak lah sampai tersipu-sipu sebab aku ni sebenar nya agak kasar sedikit dari remaja perempuan yang lain.

selesai makan , pemuda tersebut membayar harga makanan dan sebelum  berlalu keluar meninggal kan gerai itu , dia sempat memandang tepat ke mata ku , sambil memberikan senyuman yang terakhir.
aku pun senyum kembali pada nya , tapi di dalam hati terasa ralat , sebab masa dulu-dulu bukan macam zaman sekarang ... anak-anak remaja pun  boleh meminta nombor handphone dengan senang tanpa rasa segan sebab zaman dah berubah.

bayang kan bagaimana perasaan aku ketika itu , hati terpikat tetapi malu untuk mendekat.
lagi pun aku perempuan , dulu-dulu kalau perempuan yang memula kan menyapa lelaki , akan di kata perempuan murahan tak ada maruah diri.

lain lah sekarang , ramai yang sudah berfikiran terbuka , ' open minded ' dan bersikap lebih ' sporting ' ... berbeza kan dulu dengan sekarang ? 

bila aku kenang kan masa dahulu , bergenang airmata ku ... susah nya kami masa dulu  hanya orang-orang yang sezaman dengan ku sahaja yang tahu ... aahhh ... terlalu jauh beza nya dengan kesenangan yang di kecapi oleh remaja-remaja masa kini.

balik kerumah petang itu , aku masih terbayang senyuman manis nya.
dia memang kacak , tinggi dan sasa bentuk tubuh nya , berkulit putih , berkaca mata ,  ulas bibir yang merah ,  rambut nya lurus ,  hitam dan tebal , bergaya sederhana ... dan ...  dia telah membuat kan aku jatuh cinta pandang pertama.
oh ya ... satu perangai aku ni , ialah , aku memang suka kalau lelaki berkaca mata , entah mengapa , jangan tanya ... itu naluri masing-masing kan ?

kali ini , bukan 'cinta monyet' seperti aku jatuh cinta pada cikgu sekolah semasa berusia 15 tahun , tetapi ketika aku jatuh cinta pandang pertama ini , usia ku sudah hampir 18 tahun dan sudah mula matang.
dan ianya memang benar-benar telah merubah hampir keseluruhan perwatakan aku dari seorang yang agak kasar kepada seorang gadis yang mula menjaga keterampilan diri.

bagaimana aku boleh menjalin hubungan cinta dengan Latif ?
sedangkan masing-masing tiada 'talian' ... maksud aku , nama nya aku tak tahu , di mana tempat tinggal nya , apa pekerjaan dia ... pertemuan pertama berlalu begitu sahaja tanpa ada sebarang tanda akan bertemu semula...

sabar lah mengikuti sambungan kisah ini.
akan ada lanjutan nya nanti ... InsyaAllah ,  akan aku perbuat kan lagi untuk tatapan dan hiburan kalian yang  sudi melayari  halaman ini.

sebelum aku akhiri episod pertama ini , ada serangkap pantun aku tinggal kan buat kalian.
oh ya , aku memang suka menyanyi dan berpantun  selain melukis dan menulis... ini hobi aku sejak di bangku sekolah ...

~  kapal dagang sarat muatan
malam hari melabuh sauh
hati terkenang jiwa terkesan
diri mu tuan semakin jauh ~

aslinahali
03.23 a.m
29.08.2012

~ takdir disini , tertulis di azali ~



















Popular posts from this blog

ALANG ...

sejenak menjauh ...

~ Tenang ~