Wednesday, November 17, 2010

PENGORBANAN





Aidil Adha datang lagi,
bagai tahun tahun sebelum ini, aku sambut dengan penuh kesyukuran, Alhamdulillah masih berkesempatan 
untuk meraya kan nya bersama anak-anak dan keluarga.
Cuma yang sangat terasa ketiadaan orang-orang yang aku sayangi...yang telah kembali menyahut seruan Ilahi Rabbi.
Pun begitu bukan bererti aku harus memencil diri, berjauh hati mengenang kan semua ini. Hidup harus di terus kan....bukan kah ini juga satu PENGORBANAN. Mengorban kan perasaan...lebih sukar dari mengorbankan harta kemewahan dan wang ringgit.

Bukan nya aku tidak mempunyai perasaan bila melihat kebahagiaan orang lain. Ada kala nya terbit juga rasa cemburu bila melihat orang lain yang masih mempunyai insan yang mereka sayangi, sedang kan aku sepi dan sunyi sendiri di dalam hati.

Namun aku redha dan bersyukur ke hadrat Ilahi, berjaya memujuk hati sendiri....bukan semua nya bisa aku miliki. Bukan semua nya Allah uji sehebat ini. Ada hikmah nya di sebalik semua yang terjadi dan aku amat tahu kiranya ujian ini bukan lah suatu ujian yang tak mampu aku tanggungi.
Sesuatu yang Allah uji itu atas kemampuan yang bisa aku tanggung dan Allah Maha Adil, tidak lah Dia akan memberi yang tidak mampu buat Hamba Nya

Nekad dan tekad di dalam hati....telah ku gantung berjuta harap pada Nya, perjalanan ini harus aku terus kan dengan berani, harus tahan di uji.... Bak kata seorang teman yang sangat aku sayangi * jangan cakap kuat dan keras macam besi tapi semangat lembik macam batang keladi *. Aku jadi kan pegangan kata-kata nya ini.
Anggap ianya sebagai dorongan buat ku yang pernah satu ketika dulu hampir mengalah dan putus asa untuk menerus kan kerjaya.

Anak-anak memerlu kan aku untuk menyara kehidupan, keluarga memerlukan aku sebagai tempat untuk berpaut juga. Mereka memerlu kan aku....jadi mengapa harus aku mementing kan perasaan sendiri ?
Dan aku anggap ini lah juga satu pengorbanan buat insan-insan yang sangat aku kasihi. Mereka perlu kan aku di sisi....

Semoga Allah SWT sentiasa memberikan aku kekuatan dan semangat untuk menerus kan sebuah perjalanan kehidupan yang entah bila akan sampai ke penghujung nya. Semoga impian dan harapan ku untuk menyahut seruan Nya akan tercapai satu hari kelak, samada cepat atau lambat aku redha dan pasrah pada ketentuan Allah. Aku berdoa dan tak akan pernah berhenti berharap...semoga akan di lambai untuk menjadi Tetamu Allah satu hari kelak....Ameen Ya Rabbal A'lameen.



aslinahali
181110





BUDI

perniagaan kedai makan aku memang terkenal satu ketika dulu. tak menang tangan aku memasak dan melayan pelanggan . setiap malam aku "...