Saturday, October 27, 2012

... biru hati ku , mengenang mu ...





15 Oct. '12 ( 9.20 p.m )

 " I nampak miss call .
so dah makan ke ? "

" dah makan kat rumah mak .
baru kejap ni .
tomorrow ya . "

" ok lah u "

" ok u .
miss u k ... hehehe "

" of coz lah,  miss u too , 
gelak-gelak kelakar. "

" hehehe "

26 Oct. '12 ( 10.32 p.m )

" I dalam perjalanan ke Singapore.
my mother very sick ."

" please do take care .
u naik bas ke ?
kesian mak u. "

" flight "

" ok u .
apa-apa nanti msg I "

27 Oct.12 ( 1.07 a.m )

" mak I baru saja meninggal.
Innalillah ... "

" Innalillah ... sabar lah u.
 redha ya.
kita pun akan menyusul nanti ... "

... aku sudah biasa , 
kehilangan bagi ku bukan apa-apa lagi kini .
aku tahu kau juga seperti ku.
sudah lali sejak lama dulu ,
kita terbiasa dengan semua kedukaan silam.

engkau memang tabah , 
saat kehilangan 'dia'  dulu , 
kau tidak terus rebah menyembah tanah.
malah bangkit walau dalam payah dan sakit.
semangat mu untuk terus berdiri 
membuat kan aku tunduk , 
bila kau pernah berkata pada ku, 

" u tahu , selama bertahun-tahun , 
I hadap semua ni seorang diri.
budak-budak  dua orang ni masa tu masih kecil ,
masih memerlu kan perhatian dan kasih sayang.
I kerja keras , jual goreng pisang tepi jalan , 
semua nya I buat.
nak membesar kan budak-budak ni , 
perlu kan pengorbanan.
I tak mahu penting kan diri sendiri.
boleh saja kalau I nak jadi macam orang lain.
tapi I tak mahu .

boleh saja kalau I nak tinggal kan budak-budak ni 
dan I ikut kata hati , 
bukan susah kalau nak cari duit cara mudah.
pasang badan sikit , I pun bukan nya tak lawa.
tapi cuba u fikir , kalau I cari duit cara macam tu , 
berapa lama I boleh laku ? "

Alhamdulillah , sekarang I senang juga
budak-budak dah besar , 
masing-masing dah ada keluarga sendiri.
tak banyak sikit , I lega.
apa yang penting , I dah buat yang termampu 
dan itu mungkin yang terbaik dalam hidup.
kita laksana kan  saja tanggung jawap , 
anak-anak ini amanah Allah. "

... aku tak pernah sekali pun membantah kata-kata mu.
selama lebih dua puluh lima tahun mengenali mu , 
banyak perkara yang aku belajar.
kita tak pernah walau sekali pun berselisih faham , 
engkau ada lah seperti saudara kandung ku sendiri.
pahit dan manis kita harungi bersama , 
walau berbeza usia , berbeza gaya dan cara , 
namun hati kita sama.

hasrat hati ingin mengunjungi keluarga mu 
di Singapore kerap kali terbantut 
oleh kerana aral yang melintang perjalanan ku  kesana , 
namun Alhamdulillah , 
sebelum bunda mu kembali ke rahmatullah , 
Allah izin kan satu pertemuan yang indah
tatkala arwah di bawa oleh saudara kandung mu
berkunjung di sini tempoh hari.

wajah arwah masih terbayang di mata ku , 
redup dan sangat indah , 
manis,  lembut tutur kata nya 
membuat kan aku merasa bahagia 
walau sekejap saja dapat berjumpa.

aku tahu , kau tabah dan meredhai pemergian nya ,  
semoga roh nya di cucuri rahmat Allah , 
dan di tempat kan bersama mereka-mereka yang di kasihi Nya ... Ameen Ya Rabb.


aslinahali
03.45 a.m
28102012

biru hati ku ... mengenang mu











BUDI

perniagaan kedai makan aku memang terkenal satu ketika dulu. tak menang tangan aku memasak dan melayan pelanggan . setiap malam aku "...