Thursday, October 4, 2012

~ harus kah ... mengingat mu lagi ? ~





" ...  u datang sini ke esok ?

tak kut ...

ok, tak pa ...

goodnite .

nite too ... "

... lebih dua minggu berlalu , sejak pertemuan itu , 
antara kita tetap berhubung dengan talian telefon 
walau pun tidak dengan kata-kata yang panjang berjela , 
namun 'pesanan ringkas' antara kita tetap ada.

kehidupan masing-masing tetap berjalan seperti biasa , 
pagi petang siang malam sama sahaja.
berulang serupa , itu lah 'kita' ...

pernah kata mu ,
masa tu  kita sarapan pagi di kedai kopi 
selepas aku menjemput mu dari masjid.

" kita ni sama jer, tapi cuba u tengok pakcik tu , 
happy jer kan ?
bawak wife dia naik motor , 
dah tua-tua  pun tapi hati senang jer , makan pencen  ,
walau  tak banyak dia dapat tapi boleh bahagia dengan wife dia ,
pagi-pagi lepas sembahyang subuh pergi jogging sama-sama , 
habis jogging breakfast kat sini , 
makan mee kari , berdua-duaan lagi .
kita ??? "
sambil mata merenung tepat ke dalam mata ku ...

aahhh , aku tak peduli sangat dengan kata-kata yang keluar dari bibirmu .
mee kari yang di depan mata masa tu lebih sedap lagi aku pandang.
walhal , sebenar nya pagi-pagi  
aku bukan 'lalu' sangat nak makan ,
tapi aku 'tolak' kan ke tekak,
entah mengapa selera memang tak hendak ,  aku paksa jugak.

" kenapa ?
u jeles eehh ?
biar lah , itu nasib dia orang , kalau u tak resigned awal dulu ,
maybe u pun macam dia orang jugak bila dah umur macam tu.
siapa suruh u resigned awal , kan dah menyesal ... hehehe
tak yah nak nyesal-nyesal eehh , tak guna dah ..."
balas ku selamba .

sebab memang kau degil , konon nak berniaga ,
sampai kan surat letak jawatan yang  kau hantar ke kementerian di koyak oleh 'ketua' .
bukan aku menempelak sikap mu dengan sengaja , 
tapi itu lah 'kau' yang aku kenal dulu ,
memang tak dengar kata sesiapa , 
asal 'kata' mu saja yang betul semua , 
orang lain peduli apa.

" itu dulu lah , memang i degil , u kan tau perangai i ?
dulu tak terfikir pulak , turun naik meniaga ni, 
ekonomi pun tegap masa tu ,
sekarang memang teruk kan ?
tapi tak apa lah , 
ni semua kita kena terima dengan redha , 
ketentuan ,takdir dah tertulis macam ni ,
so , kita jalan jer , 
sekarang ni i bukan nak fikir apa-apa sangat ,
cuma mati jer yang i ingat , 
kita dah semakin tua ... "

" eh ... u ... mati tu kan pasti ?
habis tu , sementara kita hidup lagi ni ,
kita nak tunggu masa jer ? 
duduk diam-diam ,
sampai masa nafas kita berhenti ke ? "
tiba-tiba , entah kenapa , aku beliakkan biji mata , 
dan kau terkedu dengan kata-kata aku.

" macam ni lah hidup i sekarang, 
kalau dulu arwah ada , hidup i terurus , 
semua dia yang sediakan , i senang.
tapi sekarang,  
masa i banyak di habis kan berikhtikad dalam masjid, 
di mana saja i singgah.
kalau rindu i pergi peluk nisan nya di sana ... "
tiba-tiba kau mengalih kan pandangan kearah lain , 
tak mahu aku tenung mata mu, 
mungkin malu bila aku memang terlihat perubahan yang ketara saat kau menyebut tentang 'dia'.

" itu lah u ... masa 'dia' ada , u manja ... kan ?
sekarang u nak manja dengan siapa ?
tengok i ni , kalau u tahu , u pun tak sanggup jadi diri i tau ?
tak payah i cerita , mesti u tak suka dengar , 
lagi pun i malas nak sebut pasal 'dia' ... 
kalau i sebut nama nya , i tak boleh tahan , 
mesti airmata laju jer ... "

aku memang tak dapat nak terus kan cerita tentang 'dia' , 
kau pun tahu aku bagaimana orang nya ... 
dulu 'dia' ada , aku manja , 
tapi bukan bermakna aku tak tahu bekerja , 
sebab 'dia' guru terbaik yang mengajar aku.

pagi ini , aku ke kedai kopi yang kita pergi kelmarin ... 
aku makan mee kari lagi .
terpandang seolah-olah kau ada bersama di situ , 
lebih dua minggu yang lalu ...
apa lah agak nya khabar mu ?

" i tengah makan mee kari , 
ingat u lah , 
u sihat ?

tak sihat dah dua hari , tq ...

u dah pergi doktor ?
makan ubat ya, 
take care tau.
dah lah 'yatim' ...

( sign senyum )

apa u senyum , betul kan ? ( sign senyum)

aku  terus makan ... 
teringat saat aku meninggal kan mu 
di laman masjid itu , 
lalu hari ku membiru ...

"ok ya ... tq , jumpa lagi , take care ..."
kata-katamu meninggalkan bekas 
membirat di hati , 
mengapa harus jumpa 
bila kita tak pasti akan kembali ...


aslinahali
02.56 a.m
05102012

~  kita sama tak sekata ...  berbeza tak seia ~









BUDI

perniagaan kedai makan aku memang terkenal satu ketika dulu. tak menang tangan aku memasak dan melayan pelanggan . setiap malam aku "...