SUCI









haruskah aku menjilat
sisa-sisa hambar 
yang terlempar ...?

haruskah aku menyuci
kesan hitam pekat
yang melekat ... ?

atau ku biarkan saja ia terus mengotori dindingku ?

#Jane
4 Dec 2013

tiba-tiba aku terpandang lagi nota lama ini , yang telah aku perbuat lewat tahun 2013.
dan sewaktu memuatnaik kan kembali untuk tatapan rakan-rakan di luar sana , 
aku terima beberapa respon 
yang membuatkan aku senang untuk berkongsi dengan **pelayar-pelayar di ruang senyap ini.

kata seorang rakan , 

" penuh bermakna, 
banyak yang tersurat dan tersirat, 
susah untuk ditafsirkan.
apa-apa pun kita sendiri yang mencipta kebahagiaan kita , 
bukan mengharapkan orang lain ...
setiap kejadian punyai peranan tersendiri , 
tak perlu memperkecilkan setiap kelemahan atau kelebihan seseorang. "

kata ku, 

" ya , itu lah sikap yang sepatutnya perlu ada pada setiap insan.
kita ini sama sebenar nya  di sisi Allah , 
cuma masing-masing dengan ujian dan dugaan yang berbeza.
jangan merendahkan orang lain , 
sebab mungkin satu hari nanti orang yang kita hinakan itu lah yang akan kita sanjung. "

kata nya lagi , 

" balasan Allah cepat di tunjukkan di dunia ini bagi pengajaran untuk orang-orang yang berfikir. "

dan  akhir nya kata ku , 

"sekarang ini tidak perlu tunggu lama untuk melihat  pembalasan Allah terhadap segala perbuatan kita. "

*** hari ini kita hina dan kutuk orang yang kita benci dengan panggilan atau gelaran yang tak sepatutnya seolah-olah kita lah sahaja yang baik dan suci. 
seolah-olah orang lain tak berTuhan , dan lebih kejam lagi kita mendoakan supaya Allah menghancurkan hidup orang yang kita tak sukai.
adakah kita fikir bahawa Allah itu hamba kepada kita kerana menurut dan membenarkan doa-doa kita yang tidak baik ?
bukan kah itu seolah-olah menjadi kan Allah *pesuruh yang mengikut kehendak kita ?

Nauzubillah ... beristighfar dan bertaubat lah sebelum terlambat.
Nyawa kita ini belum tentu tempohnya , entah lambat atau cepat ?
Jika Allah sentap tiba-tiba , sempat kah KITA ?

Apabila mati seorang anak Adam , maka terputuslah hubungan diantara sesama mereka .
Dan nanti bila saat nya jasad kita yang telah kaku hendak di masukkan kedalam liang lahad , 
apa dan siapa kah yang akan kita bawa di dalam pusara ?
harta yang banyak ?
anak-anak yang kita sayang ?
suami atau isteri yang sangat kita cintai ?
bukan kah semua itu akan di tinggal kan ?
satu pun yang kita sayang tak akan dapat menyertai kita di dalam pusara nanti.


29/06/15
1.23 am

#Jane ... telah pun aku lalui, 
begitu dia menyayangi 
namun aku tertinggal meratapi ...












Popular posts from this blog

ALANG ...

~ KASIH MAMA UNTUK MU ~

~ Tenang ~