Hening berkawan sepi ...









sunyi bukan perkara asing bagi ku
enam tahun berlalu juga bukan hal yang penting buat orang lain
namun berlainan dengan diriku
enam tahun bersunyian sendirian banyak mengajarkan aku erti *sabar

bukan saja mendapat ketenangan tapi banyak juga kesukaran.

ini bukan perkara mainan yang senang di ucapkan oleh mulut tanpa pengertian dari dalam hati.
tidak ramai yang tahu hidup sebagai seorang balu yang di tinggalkan secara tiba-tiba apabila Allah menarik balik apa yang telah di pinjamkan Nya.

selama enam tahun berlalu ,aku hidup dalam bayangan orang yang paling hampir dengan ku yang berkongsi suka duka , teman bergurau dan bergaduh sama-sama .


namun kekuasaan Allah tak siapa pun menduga ...pada tarikh kepergian nya itu lah juga hari yang aku bertemu semula dengan suami yang ada sekarang.

dalam tempoh sebulan setelah pertemuan itu  kami bernikah , bukan kerana aku sunyi dan sepi dengan kekosongan hidup , tapi aku tidak mahu terjadi apa-apa hal yang mungkar.

jauh kami pergi semata-mata untuk mendapat kan redha Allah .

tidak mahu berlaku perkara maksiat.
usia yang sudah tua , untuk apa aku dan suami menunggu masa ...buang masa nak  mengenali hati budi lagi sebab bagi kami zaman untuk bercinta-cinta sudah berlalu.

restu mak , abang ,  adik beradik yang lain dan anak-anak  mengiringi kami untuk  pergi mendapat kan redha Allah.


dan kini walau pun aku sudah kembali bergelar *isteri , aku masih juga senang dengan kehidupan lalu.

aku suka bersendirian dalam hening dan sunyi seperti sekarang ini.
jika suami pulang kerumah , aku sedikit happy namun suasana tetap sunyi.
tiada leteran dan bebelan yang tak berhenti dari mulut ku.
aku terima keadaan sekarang seadanya.
Alhamdulillah , biar pun ketika suami pulang atau ketika bersendirian kehidupan aku tetap sama.


#Jane ... hidup adalah pilihan , untuk apa Allah beri akal dan fikiran ?

jika bermaksiat itu tidak salah kenapa perlu adanya sebuah ikatan pernikahan ?










Popular posts from this blog

ALANG ...

~ KASIH MAMA UNTUK MU ~

sejenak menjauh ...