~ bila meminjam usah di peram ~





Nia berkahwin dengan Zul setelah dua tahun kematian suami nya.
mereka memang pasangan kekasih semasa remaja.
namun cinta mereka tidak sampai ke jinjang pelamin,
kerana dalam waktu yang sama Zul bermain cinta dengan gadis lain, Tina.
Tina pula telah mengandungkan anak Zul,
perjudian dalam cinta tiga segi itu di menangi oleh Tina yang bertindak melulu.
sanggup menyerah kan kesucian diri hanya kerana mengejar cinta seorang lelaki.
maka demi kerana rasa tanggung jawab, mereka berkahwin akhir nya,
di saat perut Tina sudah memboyot hampir nak melahirkan.

Tinggal lah Nia terkapai-kapai sendiri
tak tentu kemana nak bawa hati.
kekasih yang di cintai memungkiri janji.
namun begitu keluarga Zul kalau boleh nak kan Nia sebagai menantu.
jadi hubungan mereka tetap berterusan
masih baik dan sering Nia mengunjungi rumah keluarga Zul.

Apabila Nia bertemu jodoh dengan arwah suami nya
hubungan mereka masih juga berterusan.
Tina pun tidak kisah, kerana dia menganggap Nia sebagai saudara nya pula.
masing-masing sudah berkeluarga, apa nak takut lagi,
pasti Nia tidak akan merampas Zul kembali.
tambahan pula anak-anak Tina dan Zul ramai, sebelas orang semua nya.
manakala anak-anak Nia pula seramai empat orang.

jangkaan Tina meleset.
setelah kematian suami nya, Nia mula menjalin cinta dengan Zul kembali.
hubungan mereka kali ini lebih hebat dari dulu.
selalu berdua-duaan kemana saja,
pergi memancing pun bersama-sama.
anak-anak kedua-dua mereka pula tahu
tentang hubungan cinta ibu dan ayah masing-masing.
hanya Tina saja yang tidak mengetahui nya.
bahkan seluruh ahli keluarga kedua-dua pihak juga
sudah tahu tentang percintaan yang kembali terjalin itu.

akhir nya Nia dan Zul bernikah di Thailand.
kerana tidak ingin berterusan membuat dosa dan maksiat.
maklum lah, masing-masing sudah berusia hampir setengah abad.
takut juga andai mati tak sempat nak bertaubat.

perkahwinan mereka di rahsia kan oleh seluruh ahli keluarga
Tina langsung tidak mengetahui nya.
sampai lah Nia melahir kan seorang anak.
dan Zul pula sering membawa anak nya pulang ke rumah Tina.
bila di tanya anak siapa, Zul hanya mengata kan
anak itu ada lah anak angkat Nia.
tapi anak itu terbiasa memanggil nya dengan panggilan ayah.

Tina pula seperti tidak kisah
dia percaya itu hanya lah perkara biasa.
masa sekarang ini bukan kah ramai yang membahasa kan diri
dengan panggilan mama, papa,ibu, ayah, mak, bapak....
walau pun dengan orang lain.
jadi itu bukan lah menjadi satu perkara yang asing bagi Tina.

sehingga kini, anak tersebut sudah hampir berusia tujuh tahun.
Tina masih tidak tahu yang itu ada lah anak tiri nya sendiri.
begitu rapi Nia dan Zul serta ahli keluarga yang lain
menyimpan rahsia masing-masing....sangat pandai bermain api.......

Zul pula, tidak pernah tak pulang kerumah Tina.
mana kan Tina nak mengesyaki yang diri nya
di khianati suami dan keluarga sendiri.

tapi satu yang tidak aku senangi ,
jawapan Nia pada soalan aku.

" macam mana nanti kalau anak kau dah dewasa ? "

"ahh....lambat lagi lah ....tak payah fikir lah perkara tu ."

dan satu lagi yang aku benci kata-kata nya ,

" susah lah kalau jadi bini kedua ni, kalau boleh tak payah lah."

" kenapa pulak ? " tanya aku menduga isi hati nya.

" aku kalau boleh nak dia sentiasa ada lah, ni tak, bila malam asyik kat rumah sana jer.
hari raya pun tak dapat nak cium tangan dia pagi-pagi raya."


Dengan selamba aku membalas kata-kata Nia,

" engkau ni memang tak sedar diri, dah suami orang kau kongsi, masih tak bersyukur lagi.

dah lah kau sembunyi kan perkahwinan kau, kalau boleh engkau nak bolot semua sekali.

patut nya kau bersyukur dah dapat tumpang kasih sayang suami orang, ni tidak,
kalau dapat engkau nak peram pulak.

adat lah kalau jadi bini kedua, faham-faham lah dia kena bagi masa.

cara engkau ni aku memang tak suka.

ingat la....hidup ni bukan lama, bila-bila Allah nak tarik nyawa, kau boleh sangka ke ?

dah lah, aku harap kau pergi jumpa bini pertama
pegang tangan dia, minta maaf dari dia......salah kau juga.

kalau dia nak marah pun , berapa lama ?
anak kau dengan suami dia pun dah ada.
kau tak rasa berdosa ke ? "

Nia terpinga-pinga dengan kata-kata aku......hmmmm...

terserah lah pada dia, samada dia nak ikut cara aku
atau nak terus hidup dalam pura-pura....." penuh palsu  " !


~ aslinahali ~




p/s nama -nama yang tersebut di note ini bukan nama sebenar, namun cerita ini adalah kisah benar.
saya harap seandai nya ada yang baik, jadi kan lah panduan , yang tidak baik sila abaikan.

salam sayang selalu dari saya.







Popular posts from this blog

ALANG ...

sejenak menjauh ...

~ Tenang ~