Kerana aku kasih kan mu ...





Bismillah hir rahman nir rahim .


dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang , 
malam ini aku bersyukur  kerana masih di beri keupayaan untuk meneruskan solat sunat tarawih walau pun sedikit keletihan dengan tempahan makanan dari Kuala Lumpur.

dan malam ini aku dapat menunaikan nya di sebuah masjid tempat aku membesar , 
di situ lah rumah Allah yang selalu di kunjungi oleh arwah Abah .
sedih dan sayu sangat bila terbayang kan arwah Abah ...
dan aku rasa tidak perlu aku berkongsi kesedihan ini sebenar nya kerana rasa ini hanya aku yang tahu.
bagaimana payah nya aku menerima ketentuan Allah ketika arwah di jemput untuk berpulang dan tidak lagi pernah kembali di rumah Mak , kekasih sejati nya.

Al-Fatihah untuk Abah ...semoga Allah mencucuri rahmat dan redha Nya ...Ameen Ya Rabb.

Dan malam ini aku ingin berkongsi sedikit nota yang aku terbaca di dinding mukabuku seorang rakan atau lebih tepat lagi seorang adik sebenar nya .
sangat membuatkan  aku insaf dan betapa selama ini aku telah berlaku kejam dalam bisu terhadap nya ...*membeku yang terlalu ...sehingga sangat sukar untuk di pecahkan kebekuan itu.

*** ini nota yang aku terbaca , dari adik ku Razz yang jauh di Langkawi ...

~ sedikit keluhan (maaf) ... untuk wanita di akhir zaman.

Bila mengenangkan kata-kata Rasullullah SAW tentang ramainya wanita ke neraka, 
tertanya-tanya kenapa ?
kita wanita , tidak saling mengasihi sesama wanita .
Dan lelaki pula ( maaf bukan menyalahkan ...) 
kenyataan nya gagal memimpin wanita agar memahami tujuan Allah mencipta mereka .

Yang mana satu hak kepada diri , 
dan yang mana hak kepada Allah , 
dan sesama insan tidak lagi kita peduli 
asal kan kepuasan hati sendiri kita penuhi , di tahap maksimum sekali.

Kita banyak membohongi Allah dan hati sendiri. ~

serta merta aku terpanggil malam ini untuk menyapa dia kembali , 
setelah sekian lama aku menyepikan diri .
rasa nya tidak perlu untuk di cerita kan mengapa ... biar aku simpan kan segala rahsia ...
dia tidak bersalah dan aku pula harus beralah dengan keegoan yang ada dalam hati .
Alhamdulillah , terjalin semula ikatan yang terputus seketika ...
( sebenar nya agak lama juga ... sebab kekerasan *rasa )

dan ini lah balasan aku kepada nota nya semalam yang aku hanya sempat menjawab nya malam ini... aduhhh , sibuk nya aku mengalah kan menteri .... he he he ... sorry Razz ya ...?

*** sudah lama tidak ke ladang
tinggi rumput dari nya lalang
sudah lama tidak ku pandang
mulut tersebut hati terkenang.

sempena Ramadhan yang mulia ini , akak mohon maaf kan akak zahir dan batin jika selama ini akak *membeku ...
hati ini memang tidak mungkin dapat di tipu , masih ada rindu ku pada mu duhai adik ...

*** balas nya , 

"  Razz pun sama kak As .
Terima kasih kerana kembali ...semua nya dari kebaikan Allah , syukur ... "

dan akhir nya , kata ku , 
" Alhamdulillah ... terima kasih Razz ."





dan satu lagi yang aku ingin kongsikan dengan kalian , 
yang aku terpandang di mukabuku seorang lagi adik ku Anis yang berada jauh di Cardiff.
terima kasih Anis , kerana berkongsi ilmu yang bermanafaat.

Ramadhan 15 .

Pembersihan jiwa yang banyak sampah sarap ... Audit diri ...

" Kamu tahu ...apa yang paling menakutkan ketika bulan Ramadhan ?
saat kamu sedar yang hakikat kejahatan datang daripada diri kamu , 
bukan daripada syaitan ."
- Dr. Anwar Fazal -


Ya Allah , sesungguh nya Engkau masih mengasihi kami , masih ada ruang waktu untuk aku memohon maaf kepada nya , dan masih ada kesempatan yang tersisa untuk aku muhasabah diri dan membuang segala kekotoran hati.

#Jane ... segala yang aku rasa dan segala yang terlintas di minda akan aku bentuk menjadi aksara-aksara agar semua yang aku kasihi , suami , anak-anak , adik , kakak , abang , rakan-rakan  dan pelayar-pelayar blog kataku jiwaku yang setia , dapat melihat dan membaca serta memaknai nya jika kelak aku sudah tiada di dunia ini lagi .

Salam sayang , salam kemaafan ... dendam yang terindah adalah satu kata MAAF yang tulus dari hati.

As Salam , Ramadhan Kareem .





Popular posts from this blog

ALANG ...

sejenak menjauh ...

Lebaran Di Hari Kemenangan .