Bulan Pucat





Bulan pucat
sehingga hilang seri
pudar ke pagi

sepanjang malam
menyendiri
di selimuti  awan

lolongan anjing
kedengaran tak berhenti
seolah pukulan gendang
yang diulang-ulang
memual rasa

By Ali Aslinah


Ini puisi spontan ku , namun malam ini sebenar nya Bulan sangat cantik di atas sana.
Selepas keluar dari masjid  , aku memandu sendiri untuk pulang kerumah.
Makan seorang di rumah , nasi lemak ayam yang di beri kepada para jemaah masjid .
kerana malam ini  aku mahu cepat pulang .

Sepanjang jalan Bulan menyinari malam ,
aku bahagia memandang nya
seluruh keresahan ku hilang.

Terfikir di benak ku,
mengapa orang lain tak ambil peduli tentang kejadian alam ?
Mengapa Allah ciptakan Bulan yang sebegitu indah ,
namun ada yang tidak langsung mengendahkan nya ?

Walau pun ada yang kata aku seorang yang kuat berangan-angan ,
sebab tu aku suka melihat Bulan.
Tapi bagi ku , itu bukan sebab nya , yang nyata memang Bulan itu sangat cantik dan memberikan cahaya .
Kejadian alam ini penuh rahsia , Allah menciptakan nya dengan kuasa yang tak mampu kita sebagai manusia untuk menandingi ciptaanNya.
Aku belajar mengenal alam , bagaimana aku belajar itu juga rahsia Allah.
Yang penting aku masih belajar walaupun seusia tua begini.

Pengalaman hidup banyak mengajar aku erti *DIAM*
bermonolog sendiri dengan hati.
biar pun aku sering di hujam dengan kata-kata nista , aku tetap diam .
namun sesekali aku terlangkah batas diam itu sendiri.
pernah aku melantunkan semula kata-kata nista.
tetapi setelah sedar , aku kembali diam.

teringat sewaktu aku berniaga ,
siapa orang yang di daerah ku tidak kenal dengan aku.
malah yang datang dari jauh pun ada .
yang membawa bekal makanan yang aku masak juga ramai.
pramugara pramugari menjadi pelanggan setia.
doktor , guru , peguam , engineer ,
sehingga kan serendah-rendah jawatan pernah menjadi pelanggan.
anak-anak mereka membesar dengan airtangan ku.
ini lah hasil nya ,
mereka membesar menjadi insan berguna dengan masakan yang penuh kasih sayang.
Alhamdulillah , setelah mereka besar , tidak pernah lupa kan aku.

berbagai ragam manusia aku jumpa.
ada yang baik dan ada yang suka mengata.
aku berbuat baik dengan semua orang , namun ada yang tetap tidak menyenangi ku.
ini lumrah manusia , Allah dah jadikan mereka begitu ,  aku terima semuanya.
lebih tiga puloh tahun lama nya aku bertemu dengan ramai orang.
dan sekarang aku senang diam sendiri.
mungkin juga faktor usia yang menyebabkan aku begini.

tapi aku ada ramai kawan yang baik-baik.
yang membantu memberi sokongan dan dorongan untuk kelangsungan hidup.
diantara mereka ini , ada yang terlalu rapat denganku.
di masjid kami selalu bertemu.
selesai solat kami akan makan dan minum bersama-sama.
ini lah dunia ku sekarang.

biarpun solat dirumah itu bagi wanita ,
namun seperti yang disebut ustaz , wanita yang solat berjemaah di masjid itu *istimewa.
jangan kata wanita yang solat di masjid itu akan menimbulkan fitnah ,
sebab di masjid ruang solat bagi lelaki dan wanita berasingan ,
mana timbul nya fitnah bila yang bersolat menutup aurat ?
kata ustaz  lagi ,
wanita kalau ke mall atau ketempat-tempat lain mengapa tidak di kata kan timbul fitnah ?
dengan pakaian yang bermacam-macam fesyen ,
dengan alat solek , dengan wangi-wangian ,
bercampur lelaki dan perempuan ,
itu lah sebenar nya yang menimbulkan fitnah.

aku tak akan kemana-mana kerana aku bahagia dengan hidupku kini.
mengenal diri sendiri , mengenal Allah , mencari redha Allah itu tujuanku.
biar apa orang kata , itu tidak akan aku peduli lagi.
yang aku tahu hidup ini bertunang mati.
bila masa nya akan sampai aku tak tahu tapi janji Allah itu amat pasti.
aku akan berpulang jua pada Nya apabila tiba saat nya nanti.

oleh itu , apa pun orang kata tentang aku , aku tak peduli.
biar berbuih mulut mengata , sampai masa terkedu jua.
penat nanti , berhentilah sendiri.

Takdir menentukan perjalanan ku , dengan siapa aku bertemu ,
dengan apa aku merasa suka duka .
Pada siapa aku mengadu tanya , dengan apa aku berpegang erat ...?
Semua yang aku sayang pasti pergi dan hilang.
Semuanya hanyalah pinjaman sementara aku hidup di alam ini.
Begitu sayang sekali pun , tiada satu yang akan kekal abadi.
Nyawa aku pun aku tak pasti entah bila ditarik kembali.

Aku harus banyak bersabar , belajar redha , terima apa jua ketentuan Allah untuk ku.
Aku belajar untuk tidak menyalahkan diri sendiri dan menyalah kan  orang lain  bila takdir buruk yang datang.
Belajar bahawa didunia ini Allah tidak akan hanya memberikan kesenangan , tapi setiap ujian itu adalah kasih sayang Nya .
Yang pasti jangan berhenti untuk belajar dari *ALAM.


~ Zainab ... bertalu-talu di uji sehingga tak terasa lagi.




















Popular posts from this blog

ALANG ...

sejenak menjauh ...

Lebaran Di Hari Kemenangan .