KISAH JUANA IDA ( 10 )


Akhirnya Juana Ida berkahwin juga dengan Abang Man, seorang sarjan polis yang hampir pencen. Agak lama juga dia mengambil masa untuk berkahwin semula. Mungkin takut untuk menghadapi kegagalan buat kali ketiga. Dia mengambil keputusan untuk berhenti kerja kerana usia yang semakin lanjut dan Abang Man pun tidak mahu dia terus bekerja di kilang. Abang Man sanggup membiayai semua keperluan Juana Ida. Kali ini Juana Ida masih sanggup untuk hidup sebagai isteri kedua kerana Abang Man memang sudah mempunyai isteri dan keluarga sewaktu mereka menjalin kan hubungan percintaan. 

Ini lah yang di kata kan " ajal maut, jodoh pertemuan di tangan Tuhan".......segala nya sudah Allah persiapkan untuk hambaNya. Terima lah dengan redha apa jua ketentuan dari Allah.....siapa lah kita untuk menghindari segala takdir yang tak pernah mungkir. Andai takdir itu dapat kita sendiri yang menulis kan , pasti akan kita tulis kan yang terbaik saja bagai yang kita impi kan.

Waktu itu saya sudah hampir lima tahun bekerja di kilang tersebut. Saya juga akhir nya membuat keputusan untuk berhenti bekerja di kilang sebelum saya mendiri kan rumah tangga....bukan kerana kerja yang tidak bagus dan gaji yang tidak mencukupi,  tapi saya tidak tertahan lagi di ganggu hampir setiap pagi oleh Encik S.
Ketika itu bakal suami saya turut merasa tidak senang hati membiarkan saya di ganggu....maklom lah masa bercinta bukan main cemburu....hehehe...siapa yang tak risau kalau buah hati selalu kena kacau.......hmmm......:)

Setelah saya dan Juana Ida mempunyai keluarga masing-masing, perhubungan saya dengan nya agak terbatas. Memang susah nak berjumpa selalu kerana kesibukan saya dengan urusan perniagaan dan rumahtangga. Namun kami masih berhubungan sesekali melalui telefon....dia yang selalu menelefon saya bertanya khabar. Sebab dia menjadi suri rumah sepenuh masa di samping meneruskan mengambil upah membuat bunga telur dan hantaran perkahwinan. Manakala saya pula, membantu pendapatan keluarga dengan berniaga kecil-kecilan. Cukup lah untuk makan pakai kami anak beranak....Allah tidak mempersia-sia kan hamba Nya yang berusaha dan tak putus asa berdoa agar di permudah kan jalan mencari rezeki di muka bumi ini. Dimana ada kemahuan di situ ada jalan, hendak seribu daya tak hendak seribu bahasa.....berniaga sudah menjadi darah daging saya kini........hmmmm.....sesekali untung , pernah juga ada rugi nya, sudah terbiasa tak boleh nak buat kerja lain dah selain berniaga.

Masa terus berlalu, saya mendapat berita Abang Man sudah kembali kerahmatullah...dan Juana Ida pula tinggal di rumah arwah emak nya bersama-sama dengan seorang abang nya yang tidak pernah berkahwin, Abang Ali. Dia dua beradek saling bergantungan, maklom lah masing-masing tidak mempunyai anak, hendak menumpang di rumah adik nya agak jauh dan adik Juana Ida pula sudah tidak berapa memperdulikan keluarga sendiri kerana melebih kan keluarga di sebelah pihak suami nya. Usia yang semakin tua, membuat kan Juana Ida mula sakit-sakit, pernah juga saya dapat tahu dia terjatuh di bilik air sampai tidak mampu untuk berjalan....agak lama juga dia terbaring di atas katil. Mujur ada Abang Ali yang tinggal bersama, dapat lah menolong menjaga dia. 

Begitu lah nasib diri nya, suami yang ketiga pergi dulu sebelum dia, anak pula tiada....namun ada juga insan lain yang berhati mulia, yang memberi kan perhatian dan bantuan semasa Juana Ida menghabis kan sisa-sisa usia nya.....insan mulia yang tidak mempunyai zuriat itu bernama Miza.
Miza adalah anak kepada kawan Abang Ali, walau pun ayah Miza sudah tiada, Miza masih berhubungan baik dengan Abang Ali. Jadi secara tidak langsung dia mengenali Juana Ida dan menganggap Juana Ida seperti saudara sendiri. Apa yang Juana Ida teringin nak makan, Miza lah yang sering membelikan makanan yang di idam kan oleh Juana Ida, kadang-kadang teringin nak makan pizza lah, KFC lah....dan macam-macam lagi....maklom lah Juana Ida memang seorang wanita yang agak manja, sampai ke tua masih nak bermanja-manja lagi......:))

Keadaan Juana Ida yang tidak mempunyai anak telah membuat kan Miza kini mengambil seorang anak angkat , bayi yang baru beberapa hari di lahir kan oleh seorang wanita bisu, datang dari keluarga yang susah...mungkin Miza terbayang nasib diri nya bila tua kelak tanpa anak........Alhamdulillah, Allah membuka pintu hati suami Miza juga untuk mempunyai seorang anak angkat setelah berbelas tahun usia perkahwinan mereka tidak di kurnia kan cahaya mata.

Kesibukan mengejar waktu membuat kan saya tidak langsung dapat menjengok Juana Ida beberapa tahun kebelakangan ini. Cuma telefon lah yang menghubungkan kami berdua, macam biasa....nasihat dan teguran nya tidak pernah putus buat saya. Ada saja pesan dan ingatan yang di berikan , " Jaga anak baik-baik As, kalau boleh biar lah anak-anak As kemudian hari dapat jaga As, Kak Jun happy bila As ada anak, bukan macam Kak Jun, hidup sorang, nasib baik lah Abang Ali ada, kalau tak entah-entah Kak Jun sekarang ni duduk kat rumah orang tua agak nya."

" Alah...jangan cakap macam tu Kak Jun, ada anak ke atau tak bukan boleh menjamin hari tua kita kak. Mak mertua abang As tu, anak dia sepuloh orang, sorang pun tak ada yang duduk dengan dia di kampong. Tinggal sorang jugak kak. Ini kan dah nasib kita, masa depan As pun tak tau macam mana nanti kak, entah-entah nanti anak-anak hantar As kat nursery orang-orang tua jugak kan....harap tak lah, tapi kalau ya pun apa nak kata. As terima jer...." balas saya , memang saya juga pernah terfikir, mana lah tahu suatu hari nanti apa yang berlaku bukan bagai yang saya impi kan. Saya harus redha apa yang di beri Tuhan, walau pahit sekali pun harus saya telan.....bukan saya berdoa untuk meminta kehidupan akan datang menjadi sedemikian, cuma saya rasa kan anak-anak di masa akan datang pasti sibuk dengan kehidupan dan urusan seharian, ada kah mereka mempunyai masa untuk menjaga saya sekira nya kelak saya terbaring tak boleh bangun dan berjalan, makan harus di suap kan...pasti nya Nursery lah saya akan di tempatkan.........Ya Allah...mohon di jauhkan segala kesulitan, semoga anak-anak tidak berbuat sedemikian terhadap ibu bapa yang telah melahir dan membesarkan mereka.

Hubungan baik saya dengan Juana Ida tidak pernah putus, namun apa yang saya tidak menyangka sama sekali...sebelum selesai  menulis tentang Kisah  Mazainah, saya pernah menyuara kan hasrat hati saya untuk menulis tentang Juana Ida pula. Tetapi alangkah sedih nya hati saya, berita yang saya terima dari adik saya yang berkawan baik dengan Miza sangat mengejutkan saya.......  pada  10hb April 2011.........ini lah status saya di Facebook........hasrat saya ingin meminta beberapa keping photo nya semasa dia muda dan semasa kini, tidak kesampaian......

"dulu pernah saya berjanji
untuk menulis tentang seorang " JUANA IDA "
selepas menamat kan " KISAH MAZAINAH "
tapi semalam berita sedih saya terima
" JUANA IDA " telah pergi buat selama-lama nya
AL-FATIHAH untuk arwah...... 10 April at 21:09"


Saya tidak sanggup untuk menerus kan lagi kisah ini, cukup lah setakat di sini yang dapat saya perbuat kan untuk teman-teman yang mengikuti kisah Juana Ida....seandai nya dia masih hidup, saya ingin sekali mempamirkan wajah asal Juana Ida, namun kini saya rasa sudah tidak perlu, apa yang saya harap kan dari teman-teman semua, sudi lah kira nya kalian mendoakan agar roh Juana Ida Binti Ahmad, di ampuni dan di cucuri rahmat oleh Allah SWT.

Akhir kata dari saya.....

tuai padi antara masak
esok jangan layu-layuan
intai kami antara nampak
esok jangan rindu-rinduan

Kalau di hati kita teringin untuk berjumpa dengan sesiapa, jangan lah kita menunggu dan mengambil masa yang lama, sementara masih bernyawa rebut lah peluang yang masih ada, andai kelak salah seorang dari kita sudah tiada, menyesal kemudian tidak berguna. Hargai dan sayangi lah setiap insan yang di hati kita, andai kelak insan itu sudah pergi, airmata darah sudah tak bererti lagi.

Salam sayang setulus hati, dari saya buat teman-teman yang di kasihi, andai tersilap dan terkasar bahasa saya, sepuluh jari saya susun memohon ampun.......Jumpa lagi di lain waktu :))




Popular posts from this blog

ALANG ...

~ KASIH MAMA UNTUK MU ~

sejenak menjauh ...