KISAH JUANA IDA ( 9 )






Akhirnya Juana Ida selamat bernikah di Thailand kerana isteri pertama tidak merestui perkahwinan itu. Alahai....." kawin seberang "  pun ok juga dari tak berakad langsung....maksud saya " kawin sudah nikah belum "......Nauzubillah, minta di jauh kan ..... Bukan nya salah di sisi agama kalau nikah di Thailand cuma salah di sisi undang-undang dalam Malaysia. Saya tidak memandang hina dan salah nya perkahwinan mereka, malahan rasa bersyukur, Juana Ida sudah ada suami yang menemani, walau pun cuma menumpang kasih suami orang.Tapi satu yang saya suka sikap nya, sepanjang beberapa tahun menjadi isteri kedua, belum pernah saya mendengar sebarang sungutan nya terhadap isteri pertama.
Walau pun dia jarang dapat bersama dengan suami nya, kadang-kadang hanya di hujung minggu tapi dia tetap gembira. Bayang kan ....mereka masih seperti orang yang sedang bercinta, rindu-rinduan.....seminggu sekali baru dapat bersama melerai kerinduan mereka......hehehe....pasti sesuatu yang amat di tunggu-tunggu.....aduhhh....ops ! saya merapu ni.......zip mulut ya :)


Pada awal perkahwinan mereka, Juana Ida tidak menghadapi masaalah, namun bak kata orang " ku sangka panas hingga ke petang, rupa nya hujan di tengahari "......ribut dan badai datang melanda rumahtangga yang pada mula nya bahagia. Mujur lah pada waktu itu Juana Ida belum lagi berhenti kerja di kilang. Hampir setahun usia perkahwinan mereka, Juana Ida di bomoh kan oleh isteri pertama. Dia jatuh sakit, agak teruk juga ketika itu. Isteri pertama tidak pernah merestui perkahwinan mereka walau pun sudah mengetahui yang suami nya telah bernikah dengan Juana Ida dan telah pun di daftar kan di Pejabat Kadi. Rasa tidak puas hati dan tidak meredha kan apa yang Allah telah tentu kan. Dia berusaha mencari bomoh untuk membuat kan suami nya dan Juana Ida saling membenci antara satu sama lain.


Abang Din pula sudah tidak senang untuk pulang ke rumah Juana Ida lagi. Duit belanja serta nafkah batin sudah  tidak di pedulikan nya. Namun begitu Juana Ida masih bertahan dengan dugaan hidup yang di hadapi nya. Untung lah dia masih bekerja dan masih mampu menyara hidup sendiri tanpa perhatian dari suami. Bukan nya Abang Din tidak mampu memberi perbelanjaan buat Juana Ida, sebab dia bergaji besar, bekerja sebagai seorang  engineer di MAS....namun dia seperti sudah membenci dan melupakan Juana Ida. Sedangkan sebelum itu dia seorang yang penyayang, murah hati dan dia selalu membawa saya juga sesekali makan-makan dan jalan-jalan sekira nya dia pulang ke rumah Juana Ida pada hujung minggu. Saya juga sayang kan Abang Din seperti pakcik saya sebab dia pernah mengambil berat tentang hal-hal saya. Perhatian yang di beri kan pada saya tak ubah seperti seorang ayah kepada anak nya. Namun tidak siapa menduga, segala nya berubah sekelip mata, tiada lagi kemesraan antara kami, setelah dia jarang pulang hujung minggu untuk bersama isteri nya Juana Ida yang juga kekasih nya semasa mereka bersekolah di sebuah sekolah yang sama.


Dalam pada itu Juana Ida pula telah berkenalan dengan seorang polis, kali ini dia tidak merahsia kan hal tersebut dari saya. Dia memberitahu saya yang dia sering keluar ber"dating" dengan anggota polis tersebut yang bernama Man. Saya menasihati Juana Ida supaya jangan bermain kayu tiga dengan suami, itu ada lah dosa yang amat berat....namun siapa lah saya ketika itu....hanya seorang budak hingusan agak nya di mata dia. Kata nya pada saya " Salah ke kalau Kak Jun keluar dating dengan abang Man, dah husband sendiri tak peduli lagi. Dia pun tak kisah hidup ke mati akak ni. Lepas ni apa nak jadi pun biar lah terjadi. Kak Jun tekad nak mintak cerai dari dia....lepas edah Kak Jun kawin dengan Abang Man secara sah. Bini pertama dia pun dah macam-macam bomoh kan Kak Jun. As tengok lah keadaan akak sekarang ni, dulu ada tak akak macam ni ? Benci lah kalau pandang muka dia. Memang tak boleh nak terus kan hidup bersama lagi."
Saya tidak dapat berkata apa-apa ketika dia menyuara kan hasrat nya untuk bercerai dengan suami dan berkawin dengan anggota polis yang berpangkat sarjan itu.


" Apa yang Kak Jun rasa baik buat lah, kalau dah itu keputusan akak. " lemah suara saya membalas dan di dalam hati terdetik......kalau macam ni lah susah bersuami lebih baik hidup sendiri macam dulu,tak lah nak pening-pening kepala.....cari penyakit nak buat apa ?
ops ! bukan maksud saya tidak percaya pada sebuah ikatan perkahwinan, tapi ada sedikit kebimbangan....hehehe.....kalau ok tak apa lah kawin, kalau tak ok....sia-sia jadi janda semula....jangan ada yang marah saya lepas ni sudah la ya.......:))
Tapi itu dulu, fikiran semasa saya budak-budak lagi, tapi sekarang saya tidak berfikiran negative ya....dah tua, saya dah banyak tahu.....


Setelah hampir beberapa tahun menjalin hubungan dengan anggota polis tersebut dalam diam, akhir nya suami Juana Ida telah mendapat tahu juga rahsia nya. Pertelingkahan terjadi dalam rumah tangga yang sudah sedia retak menanti belah itu. Kesudahan nya Juana Ida di ceraikan oleh suami setelah dia juga berkeras meminta di jatuh kan talak dan mencabar suami nya  dengan mengata kan dayus kalau seorang suami sudah mengetahui isteri nya bermain kayu tiga tapi masih nak simpan juga. Itu lah alasan yang paling kukuh untuk dia meminta cerai, dan lepas bebas dari seorang suami yang sudah tidak memperdulikan diri nya lagi......begitu ketetapan yang tertulis di azali....siapa lah kita untuk mempertikai kan apa yang telah Allah tentu kan.....?


Setakat ini dulu yang dapat saya perbuat kan , andai berkesempatan lagi, akan saya sambung kan kisah ini di lain waktu.....mungkin kalian ingin mengetahui kesudahan cerita Juana Ida ini, sabar lah menanti ya.....:))


Akhir kata dari saya, 


" kalau ada jarum yang patah
jangan di simpan di dalam peti
kalau ada silap dan salah
maaf kan saya setulus hati "


Salam sayang buat kalian teman-teman yang saya kasihi ....semoga kalian di rahmati dan di redhai  Ilahi Rabbi......Amin Ya Rabbal A'lamin.


Popular posts from this blog

ALANG ...

sejenak menjauh ...

~ Tenang ~