KISAH JUANA IDA ( 2 )










Setelah hampir seminggu saya bekerja di kilang tersebut, saya mula berkenalan dengan beberapa rakan yang lain, kebanyakan nya berbangsa China. Sementara itu kerja saya memerlu kan saya rapat dengan Juana Ida.
Dia lah yang memeriksa kualiti kerja saya. Dengan secara tak langsung, saya mula mendekati diri nya perlahan-lahan. " Boleh saya panggil Puan dengan panggilan makcik tak ? " tanya saya kepada dia dalam bahasa Melayu. Saya bukan nya tak tahu berbahasa Inggeris, namun saya lebih selesa bercakap dalam bahasa Melayu. Orang Melayu , duduk pun kat Tanah Melayu, jadi saya berpegang teguh dengan pendirian saya akan mengguna kan bahasa Melayu dengan siapa saja yang saya berbual di kilang tersebut, melain kan dengan "orang-orang German" terpaksa lah saya berbahasa Inggeris sebab mereka ni tak tahu bahasa Melayu. Bahasa Inggeris mereka juga teruk.....kelam kabut sebab mereka pun mengguna kan bahasa German  dengan bangga nya bila berbual-bual dengan kami.


" Eh, apa pulak makcik, panggil jer Kak Jun, semua orang kat sini panggil akak Kak Jun. Tua sangat lah kalau panggil makcik tau. " jawap Juana Ida dengan tersenyum. Aduhai......manis nya senyuman dia....patut lah dia ramai kawan sebab rupa-rupa nya dia suka tersenyum bila berbual. Kalau orang murah dengan senyuman memang ramai yang suka nak berkawan.
" Hehehekkk.......maaf lah Kak Jun ya, jangan marah....saya sebenar nya serba salah nak panggil akak dengan panggilan apa, sebab saya tengok akak ni macam sebaya dengan mak saya , jadi saya ingat akak tak kisah kalau saya panggil makcik. Ok, ok....saya panggil Kak jun ya .." balas saya pula sambil tersenyum.....dalam hati saya ni jahat jugak lah...." ek eleh....dia nak aku panggil dia akak pulak, alamak....tak apa lah asal kan dia senang dengan aku. " bisik saya dalam hati. 


" You ni, Kak Jun tengok macam orang kampung lah. Muka pun tak bubuh make-up. Cuba lah pakai lipstik sikit biar nampak berseri. Tengok Kak Jun ni, umur dah 40 tahun lebih...haaa.....nampak tak, bergaya lagi kan ? Kata dia pulak pada saya. Aduh......malu nya saya bukan main....macam terkena sambar dek petir, berapi...panas telinga dan hati saya. Tak sangka saya, rupa-rupa nya dia perhati kan saya juga. 
" Alah Kak Jun, saya kan baru kerja, mana ada duit nak beli lipstik. Duit tambang bas dengan duit makan pun Abah yang bagi. Nanti lah kalau dapat gaji cukup bulan ni , saya beli lah lipstik, nak jugak nampak cantik macam akak. " jawap saya sambil berfikir dalam hati, "entah sampai sebulan ke tidak aku kerja kat sini, Entah-entah, esok lusa behenti. Mana lah tau kalau dapat masuk universiti ".....saya berangan-angan lagi dalam hati.


" Tak apa lah ya, nanti kalau dapat gaji, jom order dengan akak lipstik Avon ni." sambil menunjuk kan katalog Avon yang dia jadi pengedar nya. Patut lah dia bersolek bukan main hebat, rupa-rupa nya dia jual make-up. Mesti lah nak nampak cantik, baru orang yakin nak beli barangan dia. Hebat jugak Juana Ida ni, dalam pada bekerja di kilang, dia sempat jadi dealer Avon.
.
" Ok, nanti saya beli dengan akak ya." balas saya hanya sekadar untuk menyedap kan hati dia. Dalam hati saya bukan nya beria-ia sangat nak beli ,saya rasa tak perlu lah saya nak bersolek sebab saya memang kurang minat bersolek. Pakaian saya juga sikit lebih kurang jer, maksud nya pakai apa yang seada nya asal kan tutup aurat, walau pun pada waktu itu saya memang tidak memakai tudung seperti sekarang. Saya lebih selesa berseluar jeans dengan t-shirt sebab saya seoarang yang agak lasak dan kasar , mungkin kerana saya terbiasa memakai baju-baju dan seluar-seluar abang-abang saya yang dah tak muat, saya lah yang "tukang rembat " nya. Maklom lah, orang susah, nak beli baju pun tunggu setahun sekali ...masa hari raya. 


Bermula dari perbualan yang sikit-sikit itu, hubungan saya dengan Juana Ida semakin hari semakin rapat. Kami akan cuba mencari peluang untuk berbual-bual....kadang-kadang masa terserempak di tandas pun sempat kami nak berborak. Saya perhati dia juga suka curik tulang masa bekerja. Ada juga pernah saya terlihat dia tidur kat  "locker room". Saya hairan dalam hati, kenapa dia tidur masa bekerja ? Apa dia buat malam-malam agak nya, jaga anak ke ? Berapa orang anak dia ? Tak cukup tidur agak nya.....tertanya-tanya saya sendirian. Nak tanya pada orang lain , saya segan. Nanti orang ingat saya suka jaga tepi kain orang lain, "busy body punya kaki ".


Jadi saya tekad dalam hati , akan bertanya juga pada dia sendiri, kenapa dia selalu tidur dalam waktu bekerja. Saya sangat ingin tahu pasal diri nya, entah mengapa, dia menarik perhatian saya dari kawan-kawan yang lain. Apa yang menarik , saya pun pelik.....ermmmm......tunggu ya, nanti bila senang saya sambung lagi kisah JUANA IDA ini. 


Salam sayang dari saya selalu buat semua teman-teman setia yang mengikuti blog saya, panjang umur InsyaALLAH, akan ada lagi kisah ini.......:))





Popular posts from this blog

ALANG ...

sejenak menjauh ...

~ Tenang ~