KISAH JUANA IDA ( 5 )






Nasib Juana Ida sudah tertulis sedemikian rupa. Sakit bercerai belum pun dapat dia melupa kan, kehidupan sebagai seorang janda sangat menekan perasaan.....terpaksa di laluinya dengan sabar. Umpat keji  serta cacian yang di terima nya sangat menyeksa jiwa raga. Namun dia harus tabah menerima ketentuan yang telah di tetap kan Allah SWT.


" You tak salah apa-apa sayang, Kak Jun tahu dia orang memang akan bercerita pasal perangai akak yang buruk saja pada you.Memang akak pernah keluar  dengan bos, tapi bukan berdua-duaan,  ada bos yang lain jugak.....we all keluar berlima.Pergi makan malam kat hotel, masa tu bos nak belanja, apa salah ke ? " tanya Juana Ida pada saya yang sedia menunggu jawapan seterus nya dari mulut dia sendiri.


" Encik "S" dengan Encik "T" memang gila kan akak. Dia orang kata akak masih seksi, memberahi kan.....dia orang bagi akak macam-macam hadiah tau tak......akak ambek lah, orang nak bagi tapi akak tak lah sampai nak serah kan body. Setakat makan-makan akak rasa tak kisah lah, tapi bila dia orang ajak sampai ke bilik hotel, akak tolak dengan baik. Frust bukan main dia orang kat akak. Tak puas hati sebab akak tak nak. " Juana Ida menerus kan cerita nya.


" Itu lah sebab nya dia orang heboh kan kat orang lain yang Kak Jun ni perempuan boleh pakai. Pada hal, langsung tak pernah akak buat perkara tak senonoh  tu, akak tau dosa....." kata Juana Ida dengan nada kesal dan kecewa. Saya pula mendengar penjelasan nya dengan penuh khusyuk, sambil memandang tepat ke mata Juana Ida yang cantik, biar pun sudah kelihatan garis-garis halus di hujung mata nya. Dalam hati saya berkata, patut lah lelaki tergila-gila kan dia, wajah nya tak berapa di makan usia. Masih bersih, tiada jeragat, dan tanpa satu pun jerawat di muka nya. Di tambah pula dengan potongan badan yang masih mengiurkan, mana lelaki yang boleh tahan bila berhadapan.......lumrah lelaki lah kata kan.....bak kata orang " kucing kalau nampak ikan, di cium nya juga walau pun tidak dapat di makan ".


" Kak Jun, saya tak berniat nak melaga-laga kan akak dengan sesiapa, saya hanya nak akak tau, niat saya ikhlas berkawan dengan akak. Saya rasa saya patut bagitau akak perkara ni, sebab saya tak nak akak salah faham kat saya. Saya nak dengar sangat dari mulut akak sendiri, tak nak dengar cakap orang....saya sayang kat akak. Akak boleh terima saya macam dulu lagi ke ? Nanti akak ingat saya suka bawak mulut , suka umpat orang macam yang lain-lain jugak." tanya saya pada Juana Ida dengan nada yang tersekat-sekat di kerongkong. Saya hanya bimbang kan tentang satu perkara saja.....saya tak mahu dia pergi menyerang orang yang mencerita kan tentang keburukan dia dan bergaduh dengan sesiapa di tempat kerja.


Dalam hati saya berdoa, semoga tidak berlarutan kemarahan Juana Ida waktu itu. Allah mendengar doa saya....Juana Ida tiba-tiba tersenyum dan memegang tangan saya, menarik saya rapat ke dada nya. Dia memeluk saya erat, lalu berkata dengan nada yang seakan berbisik....." Kalau you nak percaya kata orang , Kak Jun tak boleh halang, tapi akak sayang you, you jujur dengan akak. Tak selindung apa-apa pun.....you lurus As...." tiba-tiba saya tergamam sebab pertama kali dia memanggil saya dengan nama singkatan saya yang biasa di panggil oleh rakan-rakan lain. Sebelum ini dia tak pernah memanggil saya dengan nama singkat, selalu nya dia akan memanggil saya dengan nama penuh saya Aslinah.Saya pula memang amat senang kalau orang lain memanggil saya dengan nama singkatan saya As, sebab terasa sangat mesra dan dekat di hati.....



" Sekarang Kak Jun dah tak nak layan sesiapa pun lagi, orang lelaki ni bukan boleh di beri muka, naik kepala pulak. Bagi betis nak peha.....kita ikhlas berkawan dia orang pulak ada udang sebalik batu, niat bukan betul, selalu akak terkena macam tu. Jeran akak.....rasa nak pulang kan balik apa yang dia orang hadiah kan pada akak dulu. Akak tak nak terhutang budi tergadai body.....akak benci. " kata Juana Ida sambil perlahan-lahan melepas kan tubuh saya yang kurus kering . Dulu saya sangat kurus, kata kawan saya, " Engkau ni As, buat rendang tak boleh, tak ada isi, buat sup okay. "  Hehehe......agak nya kalau sekarang ni saya dah boleh di buat rendang, tapi nak kena masak sangat lama......sebab dah tua,  mungkin dah liat..... di rebus tak empuk-empuk......:))



Setelah Juana Ida mengetahui kedudukan sebenar, bahawa saya jujur untuk memberitahu dia tentang kata-kata orang lain mengenai perangai nya, dia sedia memaaf kan saya. Akhir nya saya merasa sangat lega dalam hati, segala yang terbuku dan kusut, terlerai sudah. Juana Ida bukan seperti apa yang di kata orang. Dia sebenar nya seorang yang baik hati, lurus dan sangat penyayang. Saya menjadi semakin rapat dengan nya selepas itu. Kami sering ke bandar bila dapat gaji. Dia mengajar saya banyak perkara, terutama nya dari segi keterampilan diri. Mengajar saya bersolek dengan betul, bagaimana nak berpakaian agar kelihatan menawan, menjahit baju kurung dan membuat bunga telur.

Kami seperti anak beranak bila berjalan seiringan, cuma yang membeza kan saya dan dia, wajah saya seperti Anak China manakala dia pula seperti Wanita Inggeris....dua rupa yang berlainan tapi mempunyai banyak persamaan terutama nya dalam pergaulan seharian di tempat kerja. Saya dan dia memang cepat mesra, peramah , suka tersenyum dan ketawa..... akhir nya saya pula yang menjadi kegilaan beberapa orang bos di tempat kami. Apakah saya lupa diri bila di puji cantik dan menarik ? Hehehee......nanti jangan pulak ada kawan-kawan yang kata saya ni "minah perasan" ya.....malu nya saya, mana nak letak muka lepas ni......aduhai la.... :))

Dan bagaimana pula Juana Ida mengajar saya untuk menjauhi lelaki-lelaki  mata keranjang  di tempat kerja kami ?


Nanti kan sambungan kisah ini di lain waktu..... seandai nya ada masa yang terluang buat saya untuk terus menulis , InsyaALLAH.....akan saya perbuat kan lagi bagi yang sudi membaca dan mengikuti kisah Juana Ida ini. Cuma satu pesanan ikhlas dari saya.... usah lah kita mudah mempercayai kata-kata orang yang belum tentu, selidik dulu baru tahu........:))


Salam sayang dari saya selalu buat semua yang saya kasihi di hati.....:))



Popular posts from this blog

ALANG ...

sejenak menjauh ...

~ Tenang ~