KISAH JUANA IDA ( 6 )

Kadang kala yang terjadi dalam kehidupan kita di dunia ini sukar di duga sama sekali. Suka dan duka yang kita lalui menjadi kan kita dewasa dan mengerti diri...hmmmm....berbagai peristiwa terjadi di masa lalu dan kini ia nya menjadi kenangan abadi yang tidak bisa saya lupa kan sama sekali, kekal dalam memori.
Kisah saya dan Juana Ida sangat meninggal kan kesan yang mendalam, dan dia begitu bererti dalam kehidupan silam saya.

Dia telah banyak memberi kan tunjuk ajar dan nasihat, bertindak sebagai kakak dan ibu kepada saya. Walau pun ada orang lain memanggil nya dengan panggilan ' mama ' tetapi saya lebih senang dan selesa memanggil Juana Ida dengan panggilan Kak Jun. Kemesraan di antara saya dan Juana Ida sangat ketara. Ada juga diantara teman-teman yang lain mencemburui hubungan kami. Mana kan tidak nya, asal kan ada apa-apa hal  sikit saya lah yang di cari nya, begitu juga dengan saya  Juana Ida lah tempat saya mencurah rasa. 

Kami menjadi semakin rapat, makan bersama, pergi ke bandar bersama....kadang-kadang, sesekali saya tidur di rumah sewa nya, untuk meneman kan dia yang tinggal seorang diri tanpa anak dan suami. Abah dan emak pun tak marah dan tidak menghalang hubungan baik saya dengan Juana Ida. Mereka berdua mengenali Juana Ida bila saya menjemput dia bertandang kerumah buruk kami. Kebetulan Abah memang sudah mengenali siapa dia dan asal usul keluarga nya serta bekas suami nya Ramli OKB........hehehe...." orang kaya baru " tapi masa tu dia dah jadi  " orang kayu buruk "......mak oii....jahat nya mulut saya ni.....nanti ada yang zip kan........ya kannnnn......ops ! nak tutup mulut ni.....:)) 

Setelah hampir setahun saya bekerja di kilang tersebut, saya mula merasa hampa kerana cita-cita saya untuk melanjut kan pelajaran terkandas di pertengahan jalan. Saya terus memohon untuk ke universiti dan maktab perguruan namun permohonan saya gagal. Apa lagi yang saya boleh lakukan selain menerus kan pekerjaan di kilang tersebut, dan memandangkan adik-adik saya yang semakin membesar.... ada yang berjaya ke luar negara, saya dengan rela hati mengorbankan perasaan saya untuk belajar lagi di kolej swasta sebab masa dulu kolej swasta mahal dan keluarga saya tidak mampu membiayai perbelanjaan saya ketika itu.

Tapi saya pula tidak merasa kan itu satu kerugian, malahan saya bangga bila saya bekerja dan dapat juga membantu keluarga kami yang susah ketika itu. Hasil bekerja di kilang, saya dapat membeli satu persatu kelengkapan rumah, buat menambah apa yang kurang. Abang saya yang sulong dan yang kedua telah banyak berkorban duit gaji mereka...., saya pula membantu membeli perabot baru. Dapat lah keluarga kami memiliki peti sejuk, almari baru dan sebagai nya. Apa yang perlu saya kesal kan lagi, itu semua sudah suratan dan ketentuan ALLAH....saya jalani kehidupan ini dengan redha walau pun payah dan pernah sedikit merasa kecewa kerana orang lain berjaya ke universiti tapi saya tidak. Bukan tak hendak tapi tak di izinkan ALLAH , mungkin ada hikmah yang saya tidak nampak.

Dalam waktu yang sama , Juana Ida menyaran kan saya untuk memohon jawatan sebagai kerani di ofis. Tetapi saya gagal dalam temuduga dengan seorang manager di situ. Nak tahu kenapa saya gagal mendapat kan jawatan kerani di ofis.......haaa......memang sangat menjengkelkan sikap manager tersebut. Miang keladi bukan main lagi , saya naik geli......rasa macam nak maki dia pun ada juga ketika itu. Sebelum temuduga , saya sudah di beritahu oleh Juana Ida , supaya saya berhati-hati dengan si lelaki buaya darat.....mencari mangsa yang mungkin akan masuk jerat......aduhai lah nasib....dah lah saya ni lurus bendul, mujur ada yang jujur memberitahu saya supaya jaga-jaga dengan si manager...... Mula-mula menemuduga saya, dia duduk berhadapan dengan saya, tapi tak berapa lama, dia tiba-tiba berdiri sambil berjalan berpusing-pusing di dalam bilik temuduga di situ. Pada ketika itu hanya saya dan manager tersebut berdua di situ.....dan pada fikiran saya itu adalah prosuder biasa bila menghadiri temuduga.

Si manager menawarkan saya jawatan yang lebih tinggi dari kerani biasa tetapi dengan satu syarat di beri.....kata nya pada saya " you ni cantik, boleh jadi secretary i kalau you nak, tapi you mesti belanja i lah.....keluar dengan i, malam ni.....apa you nak semua i bagi, nak rantai , gelang, baju....cakap jer mana satu." sambil tangan nya memegang bahu saya ketika itu !
Dengan sepantas kilat saya menepis tangan nya dan bingkas bangun dari kerusi. " Encik S, apa nih ? Saya datang temuduga nak mintak kerja kerani, bukan nya nak jadi perempuan simpanan encik ! "...........tak sedar saya mengherdik dia dengan kuat sekali, rasa nya orang lain di luar bilik tersebut juga boleh dengar suara saya ketika itu. Saya tidak membuang masa lagi selepas menyedari dia ada agenda tersendiri. Rasa hormat dan patuh saya pada dia hilang sama sekali. Saya memberi amaran kepada nya, " Jangan ingat saya sama dengan orang lain Encik S, maaf , saya tidak boleh terima cara Encik macam ni. Kalau tak dapat jadi kerani pun tak apa , saya lebih baik jadi operator biasa. Cukup juga makan pakai saya, Encik ambek lah orang lain saja.
Mak bapak saya kalau tahu perkara ni , mesti teruk Encik kena nanti. "

Dengan segera saya menuju ke pintu bilik temuduga untuk keluar , sambil berlalu saya terdengar suara Encik S memberi ugutan kepada saya......" Kalau u tak tutup mulut u, i pecat u !. "
Tanpa menghirau kan ugutan dia saya terus meninggal kan Encik S sendirian di bilik temuduga tersebut. Semua kakitangan di pejabat yang sedang bekerja, rupa-rupa nya mendengar suara saya yang agak kuat ketika memarahi Encik S. Mereka terpinga-pinga melihat saya dengan muka yang macam udang kena bakar, tak seorang pun ada yang berani menyapa saya ketika itu. Memang ada dua tiga orang kerani yang muda-muda di situ ada lah terdiri dari beberapa orang yang sudah menjadi kawan baik saya juga.

Dalam hati saya sangat sakit, marah dan panas seperti air yang sedang menggelegak. Tanpa sepatah kata pun, saya meninggal kan pejabat dengan cepat, berlari ke locker room.......sampai di sana saya menangis teresak-esak. Bukan nya sebab saya sedih kerana tidak mendapat jawatan sebagai kerani seperti yang saya hendak, tetapi saya menangis kerana sakit hati yang teramat sangat.....marah dan benci dengan sikap orang yang saya hormat sebagai ketua, tetapi sebenar nya dia seperti seekor buaya yang tak mengenal mangsa......
tak memilih siapa, asal saja muda, ada sedikit rupa dan gaya , mahu di " ngap " oleh nya.

Lama saya menangis dan tidak menerus kan pekerjaan saya, sampai lah waktu makan tengahari....kawan-kawan saya mula masuk ke locker room, ada yang hairan mengapa saya duduk menangis di situ. Tiada seorang pun yang datang bertanya saya, samada mereka tak perihatin atau mereka segan untuk bertanya saya mengapa saya menangis sampai sembab mata. Tiba-tiba satu tangan lembut menyentuh saya dari belakang......rupa-rupa nya Juana Ida yang datang.
" Apa dah jadi sayang ? " tanya nya dengan senyuman yang penuh bermakna......manis tapi sinis.
Saya mencerita kan pada nya apa yang telah terjadi, dan airmata saya mengalir tak berhenti.....dia cuma tersenyum lagi, sambil mengusap-ngusap bahu saya dia berkata " Kan Kak Jun suruh As berhati-hati, Encik S tu memang nak kan As, dia pernah kata kat akak kalau tak dapat As cara kasar , cara halus pun di buat jugak."

Rupa-rupa nya sebelum itu Encik S memang telah menaruh hati pada saya. Tapi dia sudah beristeri, pada nya gadis-gadis di kilang cuma untuk di jadi kan sebagai bahan penghibur hati. Dia pernah menyatakan pada Juana Ida ingin menjadi kan saya sebagai teman wanita nya yang entah ke berapa....tetapi Juana Ida menyimpan rahsia itu. FikirJuana Ida,  jika sekira nya dia memberitahu saya dan saya menjadi takut, saya akan bertindak berhenti kerja di kilang tersebut.
Patut lah semasa dia menyaran kan saya untuk memohon jawatan sebagai kerani, dia berpesan macam-macam, suruh saya berhati-hati jika saya di panggil untuk temuduga. Rupa-rupa nya dia sudah pernah terkena sama macam yang saya kena juga. 

Untuk mengetahui kisah yang selanjut nya, tunggu ya........setakat ini dulu yang dapat saya siap kan.
Harapan saya andai kisah ini menarik hati teman-teman yang membaca, bersabar lah menanti sambungan nya , masaalah blog sekarang ni membuat kan saya terhenti-henti menulis.......:))


     " berdentum guruh di langit
       apa kah tanda hari kan hujan
       andai merindu itu sakit
       datang saja tak perlu pesan."




Salam sayang buat semua yang saya sayangi.









Popular posts from this blog

ALANG ...

sejenak menjauh ...

~ Tenang ~