KISAH JUANA IDA ( 3 )







Setelah semakin rapat dengan Juana Ida, akhir nya saya mula mencungkil satu persatu rahsia diri nya. Saya bukan lah seorang yang suka bertanya hal orang melalui orang lain. Saya lebih senang bertanya dengan tuan punya badan. Itu lah "peel" saya , sebab saya rasa lebih baik begitu dari mendengar cakap-cakap orang yang belum tentu. Kadang-kadang cakap-cakap orang bukan semua nya jujur dan betul. Sedang kan ada juga orang yang tak jujur dan suka mengutuk orang lain, seolah-olah dia lebih tahu dari tuan yang punya diri. Juana Ida menjadi bahan bual ramai orang di tempat kerja, saya terkejut sebab ada yang mengata kan dia "janda liar".....suka berpoya-poya, ramai "jantan simpanan" dan bermacam-macam lagi yang tak elok mengenai diri nya , berbuih mulut orang mengata dia.

Saya mula merasa tidak selesa hendak terus berkawan dengan nya. Sebab takut orang akan menuduh saya ada lah "anak ayam" belaan Juana Ida kerana dia juga di gelar "ibu ayam" oleh beberapa orang yang berpangkat tinggi di kilang kami......aduhai......macam mana saya nak buat ?
Sedang kan emak dan abah saya agak garang, kalau mereka tau, habis lah saya kena berhenti kerja, mereka bukan suka kalau saya bercampur dengan orang yang tak tentu .....silap-silap kaki saya kena rantai, sebab abah saya pernah kata pada saya masa saya dapat tawaran bekerja sebagai "penyambut tetamu" di Genting Highland Hotel And Cassino yang sangat terkenal dengan tempat orang-orang berjudi waktu mula-mula pusat peranginan tersebut di buka . Abah kata " kalau kau nak pergi jugak kerja kat situ, aku potong kaki kau ! " Begitu lah ugutan Abah saya, dia tak mahu saya terlibat dengan perkara-perkara "syubhah". MasyaAllah.......takut nya saya bukan main, tapi sekarang saya bersyukur bila saya kenang-kenang kan kembali, ada baik nya saya tidak jadi bekerja di Genting Highland, maka terhindar lah saya dari satu perkara yang melibat kan syubhah..... Alhamdulillah.( terima kasih Abah ).

Nak di jadi kan cerita, pada satu masa saya hendak mengambil barang saya di locker, terserempak dengan Juana Ida sedang tidur bersandar di situ, beralas kan  "cardboard " atas lantai simen. Saya memandang dia tidur sambil duduk, tiba-tiba hati saya merasa sangat hiba sebab terbayang kan wajah emak saya yang lebih tua hanya setahun dari dia. Dengan perlahan-lahan saya menghampiri Juana Ida yang sedang lena, saya memegang bahu nya, tak tahu kenapa saya buat begitu.....seperti saya menyentuh emak rasa nya......
Tiba-tiba dia terkejut, membuka mata nya dan merenung tepat kepada saya. Dia tersenyum, lalu berkata " Ngantuk lah sayang, malam tadi Kak Jun tak cukup tidur. "
" Kenapa Kak Jun tak cukup tidur, ada anak kecik menyusu ke ? " tanya saya jujur.
"Eh, tak lah, Kak Jun tak ada anak kecik, anak besar pun tak ada......" balas dia sambil tersenyum lagi.
Aikkk....? saya terperanjat dengan jawapan Juana Ida.......tak ada anak ? Mandul ke dia ?
" Kak Jun tak ada anak, suami ada tak ? " tanya saya macam orang dungu sebab saya masih belum banyak tahu, maklom lah umur baru nak masuk 18 tahun, kata orang, masih " bodoh-bodoh alang " ( kata orang Negeri Sembilan di daerah Tanjung Ipoh, Kuala Pilah ). Wal hal saya dah dengar ada orang kata Juana Ida tu janda......ermmmm....itu lah peel saya, suka buat perangai bak peribahasa " kura-kura dalam perahu, pura-pura tak tahu "......nak tahu jawapan sebenar dari mulut Juana Ida sendiri sebenar nya....nak korek rahsia dia.

" Kak Jun ni janda lah, dah bercerai dengan husband....dia pun dah kawin lain dengan anak dara 18 tahun, anak buah dia sendiri tau....." jawap Juana Ida, lalu tiba-tiba menundukkan wajah nya yang jelita. Tiba-tiba dia jadi lain, murung dan bersedih. Saya pula jadi bingung dengan sikap nya itu.
" Kenapa Kak Jun nampak sedih, citer lah kat saya, mana tau nanti lega sikit dalam hati akak. " pujuk saya apabila saya lihat ada manik-manik jernih telah mulai menitis di pipi nya yang putih bersih itu.
" Nama husband akak Ramli, mungkin your mom and dad kenal dia sebab dia tu terkenal sikit masa dulu. Dia pernah menang loteri first prize tau. Orang kaya baru.Ramai orang nak jadi kan dia menantu, offer kan kat dia anak-anak dara masing-masing. Orang kampong dia pun ramai yang suka bila dia menang loteri, nak tumpang kaya dia lah kata kan. But, dengan Kak Jun yang dia syok sangat. Dia datang rumah, pujuk my mom, bawak macam-macam hadiah, nak beli hati mom..... anyway i like him too, because he is handsome and rich ...." cerita Kak Jun pun bermula.
" Owh, ya ke.....dia kaya lah ya, eeee......best lah akak jadi wife orang kaya." balas saya pula sambil menyengeh.........dalam hati saya mula berangan-angan......kalau lah aku dapat kawin orang kaya, bagus jugak, tak payah aku kerja susah-susah, dapat relax, pergi makan angin, shopping, kereta besar, duit banyak........aduhai....teringin lah jugak." Tapi itu dulu , sekarang saya bukan lagi macam tu, dah ubah perangai buruk dan cita-cita nak senang kaya.

" But, it is over my dear, no more, tak tinggal satu apa pun lagi dah...." kata Juana Ida meneruskan cerita nya..
" Kak Jun mintak cerai dari abang Ramli, sebab dia main kayu tiga dengan anak buah dia sendiri. Alasan dia masa kena tangkap dengan akak dulu , sebab kata dia akak tak boleh bagi dia anak. You nak tau tak, kenapa Kak Jun tak ada anak. Bukan sebab Kak Jun mandul, tapi sebab abang Ramli jugak lah akak jadi macam ni. Masa we all baru kawin, dia bawak Kak Jun pergi berurut dengan sorang bidan di kampung dia. Dia suruh bidan tu simpulkan peranakan akak, supaya akak tak boleh mengandung. Kata dia , " Kita baru kawin darling, so i nak enjoy puas-puas, kalau you beranak nanti, anak kacau lah.....i tak suka. Biar kita dah ready betul-betul baru lah kita plan nak ada anak." Itu lah sebab nya akak tak beranak-anak sampai sekarang. Ni dah divorced, you tengok lah , sapa yang susah...akak jugak...." keluh Juana Ida pada saya.

" Kak Jun pergi lah jumpa bidan tu semula, suruh lah dia betulkan balik peranakan akak. Mana tau nanti kalau kawin lain boleh lah ada anak. " saya pulak memberikan cadangan, macam mak nenek.
" Itu yang susah nya, sebab bidan yang urut Kak Jun tu dah tak ada, dia dah lama meninggal dunia. Bukan tak cuba dengan bidan lain, tapi tak berhasil, sebab diaorang kata kena urut dengan bidan yang buat akak tu jugak. Cuma dia saja yang boleh betulkan semula peranakan akak ni. " balas dia.
" Kalau macam tu, tak boleh lah Kak Jun nak beranak walau pun nanti akak kawin dengan orang lain.....kesian kat akak, sampai nya hati abang Ramli tu buat akak macam ni. Dah lah tu, sekarang dia tinggalkan akak pulak. Kawin dengan orang lain . Memang kejam ya hati dia......." rungut saya pada Juana Ida. Saya pula yang merasa sakit hati dan simpati atas nasib yang menimpa dia.
" Dia ada anak ke dengan bini baru dia tu, kak ? tanya saya ingin lebih tahu.
" Ada , dah tiga anak dia dengan bini baru, setahun satu, macam susun paku." jawap Juana Ida pula.
" Owh, untung lah dia, yang rugi Kak Jun la nampak nya." balas saya.
" Ya lah, dia untung lah, bangga dengan anak-anak dia, dah makin besar, yang rugi nya akak.....tak ada suami, tak ada anak....." Juana Ida mengeluh dengan nada yang perlahan dan airmata mengalir lagi. Dia menyapu airmata di pipi dengan lengan baju nya. Tak tertahan hati saya melihat dia, walau pun saya masih mentah, tapi saya dapat merasa kan juga apa yang dia rasa ketika itu.

Dalam hati saya ada juga rasa menyesal sebab seolah-olah telah membuat Juana Ida terkenang kisah lama yang cuba dia lupa kan. Saya memujuk dia supaya bersabar, ini semua dugaan Allah, saya juga masih muda dan naif tentang hal ehwal rumahtangga. Hanya yang saya mampu laku kan ketika itu, memeluk dia erat-erat, seperti saya memeluk emak saya sendiri.. Dia akhir nya beransur tenang, dan kembali tersenyum pada saya....itu lah yang membuat kan saya sangat menyukai Juana Ida.......senyum nya yang murah dan manis kepada siapa saja. Ini lah juga rahsia "awet muda " Juana Ida agak nya. Dia masih jelita dan bergaya walau pun hampir mencecah setengah abad usia nya.

Kalau nak tahu kenapa Juana Ida selalu tak cukup tidur, nanti kan sambungan nya ya. Saya akan sambung lagi jika berkesempatan nanti, Insya Allah........:))
Cukup dulu setakat ini rasa nya, kalau saya buat panjang-panjang nanti agak nya jenuh nak membaca......:))

Salam sayang selalu dari saya buat semua :))







Popular posts from this blog

ALANG ...

~ KASIH MAMA UNTUK MU ~

sejenak menjauh ...