~ Zaki ~ ( 4 )



Pada tahun 1980 , salah seorang rakan sekerja kami telah menganjurkan satu rombongan untuk ke Kota Tinggi dan Pantai Lido di Johor. Zaki mengajak aku untuk turut serta, manakala Jan pula mendesak Chandra untuk pergi bersama sebab dia merasa tidak senang hati bila mendengar aku bersetuju untuk pergi bersama Zaki. Seboleh-boleh nya dia tidak mahu kalau tertinggal dari turut serta, cemburu kan aku sangat.  Tak sangka dia akan ikut kemana saja aku dan Zaki ingin pergi, walau pun pada ketika itu aku sudah tidak takut lagi untuk keluar berdua saja dengan Zaki. 

Aku sudah membuat keputusan, bahawa sekiranya Allah mengizinkan hubungan aku dan Zaki menjadi rapat, aku terima dia sebagai teman lelaki, sebab Latib terkadang sangat membosankan,sering mengelak bila aku ingin berjumpa,  tambahan pula aku telah mendengar berita dari kawan-kawan nya yang rapat, mengata kan dia bermain kayu tiga di belakang ku. Dia sebenar nya mempunyai teman wanita lain selain dari aku. Jujur aku katakan, aku tidak suka lelaki hipokrit, penipu....sebab dia mengaku tiada perempuan lain selain aku, walhal nya dia melayan ramai perempuan termasuk seorang janda yang sangat gilakan dia. Janda itu pulak sekampung juga dengan aku.......aduhhh.....pecah rahsia dia, aku sudah tahu dia bermuka-muka.

Bila sampai hari nya untuk kami pergi ke Kota Tinggi, duduk lah kami berpasang-pasangan di dalam bas. Aku dan Zaki duduk berdua, Jan dan Chandra pun sama, ramai lagi yang bercouple kat dalam bas....teringat bagaimana aku kesejukan sebab aircond terlalu sejuk, mujur lah bawak baju panas kalau tidak beku agak nya aku, Zaki juga kesejukan, sebab dia pun tak tahan sejuk rupa nya. Sepanjang perjalanan, kami berbual mesra, berbagai cerita yang kami bual kan. Ada cerita yang membuat kan aku tak boleh lupa sampai sekarang. Zaki beritahu aku, " As, nak tau tak, malam balik dari dinner hari tu, cepat-cepat Zaki rendam baju Zaki, sebab masa kita dance tu, tak perasan pulak, bila masa entah lipstick As terkena kat kemeja Zaki. Dah lah kemeja tu putih, nampak jelas tau.....takut mak tau pulak, naiya lah Zaki nanti kena marah." 
" Hah ???? bila masa terlekat pulak tu......aduhhh....malunya kat mak Zaki kalau dia tahu....." aku tergelak gelihati, tapi malu lah jugak , sebab agak nya khayal sangat dan leka dengan alunan irama lagu tu, sampai jadi macam tu.......hehehe....kelakar bila ingat semula hal tersebut.....alahai, maklomlah orang muda tak pernah-pernah menari slow dance, macam tu lah jadi nya.

" Gambar-gambar kita masa dinner tu As simpan kat mana, mak As tengok tak ? " tanya Zaki tentang gambar-gambar yang kami ambil berdua di malam itu.
"Ada dalam album, mak tengok, mak kata Zaki ni hensem, nampak baik jugak." jawab aku bersahaja, sebab mak aku dah mula sporting, lagi pun setakat gambar biasa, bukan gambar dalam keadaaan tidak senonoh.
" Eh, Zaki sorok tau gambar kita, takut mak nampak, lagi pun ayah Zaki kan imam, dia bukan suka kalau Zaki ni bergambar dengan perempuan, orang tua Zaki alim sikit lah....." kata dia lagi.
Baru lah aku tahu yang dia sangat berahsia juga orang nya, demi menjaga nama keluarga dari tercemar, semua kegiatan nya di luar rumah harus di sembunyikan dari pengetahuan emak ayah nya. Seorang yang menjaga nama keluarga, namun masih juga ada perasaan ingin berteman dan bercinta. Biasa lah naluri lelaki yang normal, setiap mereka ingin di cinta dan menyintai.

Dalam pada berbual-bual, entah bila masa nya aku terlelap.......aku tak sedar langsung, tahu-tahu aku tersentak dengan satu suara yang agak parau, suara Awie rupanya. " Ni si As apahal tidur macam ni ? tak boleh tidur betul-betul ke, nak manja jer ngan kau Zaki ? " 
" Tak pa, dia mengantuk sangat, tak perasan lah dah lelap kat sini.....aku tak sampai hati nak gerakkan dia, kesian ...." balas Zaki pula dengan suara yang agak perlahan....takut aku terkejut dari lena.
Aku buka mata dalam keadaan mamai......ehhh.......aku bersandar di bahu Zaki rupa-rupa nya ! Bingkas aku bangun membetulkan kedudukan badan aku, Ya Allah.....malu nya bukan main, yang pergi tersandar kat dia kenapa la pulak....entah macam mana lah aku boleh jadi macam tu.......malu sendiri, sebenar nya kalau orang dah tertidur memang tak sedar dan tak tau apa jadi lah....
" Sorry Zaki, As tak sengaja, kenapa tak kejut kan As tadi ? " tanya aku pada dia.
" It's okay lah, nak malu apa, Zaki tak sampai hati nak kejut As tadi, hehehe........" dia ketawakan aku.
Dalam hati aku berkata,  "agak nya entah macam mana lah dengkur aku tadi.......eeeeee......malu......"

Peristiwa itu masih terbayang jelas di kotak ingatan ku, kenangan bersama nya memang tidak terpadam begitu saja.....Zaki memang telah berjaya menawan hati ku, dan aku memang sudah menyayangi dia di dalam hati, cuma zahir nya tidak pernah aku ucapkan, sebab aku bimbang bertepuk sebelah tangan walaupun aku tahu dia memang suka pada aku. Kesilapan aku yang amat besar dalam hidup.......tidak pernah sekali pun aku menyatakan rasa cinta pada nya. Itu lah yang mungkin membuat kan dia juga meragui kejujuran ku bila Jan mula memainkan peranan nya menghasut Zaki.

Hendak di jadi kan cerita, selepas pulang dari rombongan ke Kota Tinggi, aku demam, terpaksa ambil mc ...doktor memberi aku cuti 2 hari. Zaki pula bertugas shift petang, jam 3 petang hingga 11 malam. Masa dia datang ke line nak jumpa aku sebelum pukul 3, Jan memberitahu dia aku demam. Lama dia berbual-bual dengan Jan. Macam biasa lah, kawan-kawan aku yang lain telah memberitahu aku hal tersebut, kalau tidak mana aku tahu Jan berbual dengan Zaki agak lama . Setelah sembuh, aku datang kerja seperti biasa, dan aku mendapati tiada nota yang di tinggal kan oleh Zaki seperti biasa di lakukan nya, sebelum dia balik kerja jam 11 malam. Dalam hati tertanya-tanya, kenapa pulak tak ada surat dia ? Lupa ke Zaki ? Biasa nya tak macam ni.......bermacam-macam pertanyaan berlegar-legar di fikiran ku. Aku pun rindu juga sebab dah dua hari tidak bertemu dia, dulu-dulu susah, mana ada handphone macam sekarang ni, kan........kalau tidak senang lah aku nak hubungi dia kalau rindu menerpa......

Sampai hampir jam 3 petang, aku keluar untuk minum di kantin, dalam hati berharap dapat berjumpa dengan Zaki, sebab dia akan masuk kerja jam 3 petang. Lama juga aku menunggu di kantin, macam biasa aku lakukan sebab Zaki akan datang ke kantin untuk berjumpa aku. Tapi hampir tamat waktu rehat, dia tidak muncul........aku terpaksa masuk ke line untuk menerus kan kerja sampai jam 5. Rupa-rupa nya dia telah memulakan kerja, bila terpandang aku, dia memalingkan wajahnya. Tidak mahu memandang aku.....aku jadi hairan, " Kenapa dengan Zaki ni, apa yang tak kena, tak pernah-pernah dia macam ni....." bisik hati ku.
Aku datang dekat pada nya, aku tegur dia....." Hai, kenapa Zaki tak datang kantin tadi, lama As tunggu, ingat kan Zaki cuti."
Dia diam, memandang tepat ke wajah ku, dia merenung aku tajam, aku jadi bingung. Tak pernah aku lihat dia begitu, seolah-olah marah sangat terhadap aku. Dia tidak menjawap soalan aku, sebalik nya berlalu ke machine lain, meneruskan kerja nya, tanpa memperdulikan aku yang mengikut dia dari belakang. Aku masih tidak puas hati, aku tanya dia lagi " Zaki ni kenapa, As tanya diam jer, As ada buat salah ke pada Zaki ? "

Dia tetap membisu, aku jadi sangat malu......." Okay lah, take your time, reda kan hati Zaki dulu, kalau nanti ada apa-apa yang tak puas hati, tinggalkan surat dalam locker ya, As tunggu...." kata ku pada dia, walau pun dia tidak memperdulikan aku lagi ketika itu. Aku meneruskan kerja semula, sampai kan rosak semua produk dari salah sebuah machine di sebab kan aku lalai ketika ingin mendapat kepastian dari Zaki, mengapa dia menjauhkan diri dari aku. Aku ambil semua produk yang rosak, buang dalam tong sampah, aku tak peduli kalau sesiapa nampak dan memberitahu hal tersebut kepada bos, aku sudah tidak kisah, yang aku risau kan ialah Zaki. Ketika ini aku merasa " buah hati " ku memang merajuk dengan aku, bagaimana nanti harus ku pujuk dia, sebab dalam hati mungkin sudah ada rasa cinta , namun terpendam dalam diam.

 Keesokan hari nya Zaki tetap tidak bersuara dengan ku. Aku merasa sangat sedih, buntu dan keliru....Jan pula hanya tersenyum memandang aku dengan senyuman jahat nya. Masih jelas terbayang senyuman Jan, kala aku menulis kisah ini.......
Sampai masuk minggu baru, Zaki bekerja shift pagi, waktu makan tengahari, aku tidak lalu makan lagi ketika itu. Dalam hati aku berfikir, mesti mencari jalan penyelesaian nya. Aku terlihat dia sedang merokok di kantin, aku datang dekat, duduk di sebelah nya. " Zaki, kalau ada apa-apa yang tak puas hati cakap lah terus terang dengan As, tak suka lah macam ni, diam saja tak bersuara....As buat salah apa dengan Zaki, cakap lah, please......." aku merayu Zaki supaya berterus terang tentang perasaan nya. Dia tidak langsung memandang aku, tapi mematikan rokok nya, dan pergi berlalu begitu sahaja, tinggal lah aku di situ terpinga-pinga. Mahu tidak mahu, terpaksa juga aku balik ke line, tanpa menjamah sedikit pun makanan sedang kan aku sangat lapar, tapi selera ku tidak lalu untuk makan, bagai tersekat di buat nya.

Sampai di line, datang seorang kawan aku yang berbangsa China, Gan nama nya, kata nya pada ku " Haiya As, you tak moh pigi cakap sama Zaki lagi lah, itu hari ha, Jan sudah kasi cucuk baik punya sama dia , masa you demam.Manyak lama lor dia cakap-cakap dua olang, itu pasal i tengok Zaki tak moh cakap sama you lagi. I ingat  Zaki sudah benci you la As, you peduli sama dia lah, lagi banyak kawan lain ada sini, itu Raja pun banyak suka sama you, lagi baik lor..."
" Hah ???? Jan kasi cucuk sama Zaki ka Gan, banyak jahat lah itu perempuan, kita dua orang kawan baik tau, dia bikin ini macam sama i susah hati lor, patut lah Zaki sudah tak moh cakap sama i lagi..." aku bagai kan hendak menjerit sebab sakit hati perbuatan Jan. Memang dia kota kan apa yang dia hajat kan. Dia khianati aku dengan mencerita kan hal hubungan aku dan Latib. sedangkan ketika itu, aku dan Latib, tiada ikatan yang kukuh, bertunang pun belum, sanggup dia membuat cerita yang aku ni memandang orang yang kerja di bank.....supaya masa depan aku terjamin, kata nya lagi aku tak akan memilih Zaki, sebab dia hanya bekerja di kilang. Aku hanya menjadi kan Zaki sebagai teman masa kesunyian, sampai masa dia akan aku tinggalkan......begitu lah cerita dia yang membuat kan Zaki sangat marah terhadap aku. Siapa yang tidak marah kalau orang yang di sayangi berpura-pura menyintai sedangkan di hati memilih yang lain dari dia. Aku tidak salah kan Zaki dalam hal ini, cuma yang aku kesali sikap nya yang tidak mahu bertanya aku terus terang soal hati dan perasaan ku.
Semenjak dari hari itu, Zaki tidak lagi ingin memandang wajah ku, seandai nya bertemu di mana-mana sekali pun, dia akan memalingkan wajah nya, walau pun kami berselisih bahu dia tidak lagi mahu menegur aku. Macam lah aku ni tak pernah wujud dalam hidup nya. Lama-kelamaan aku pun mula rasa , tak apa lah......kalau orang dah tak suka nak buat macam mana, dia tak mahu lagi meneruskan perhubungan, dan aku pun tak perlu lah terbawa-bawa perasaaan. Aku melangkah pergi, walau hati ku sedih, tak sanggup aku berdepan dengan nya lagi kerana dia sudah tidak sudi......apa boleh aku perbuat kan lagi ?

Saya berhenti setakat ini dulu, didalam hati terasa sayu........kisah lama menyentuh kalbu, terbawa pula dalam sendu........haisshhhh.......terkadang saya terkenang yang telah lama hilang dari tatap pandang.
nanti kan sambungan kisah ini di lain waktu......sabar lah menunggu andai tidak jemu......salam sayang selalu :)


Popular posts from this blog

ALANG ...

~ KASIH MAMA UNTUK MU ~

sejenak menjauh ...