Saturday, March 11, 2017

BUDI ...NOTA UNTUK RAZLINA




awal December 2016 , aku memandu kereta menghala ke utara Semenanjung Malaysia.
seorang diri memandu , menikmati keindahan negara sendiri .
tiada perancangan awal , hanya entah mengapa hati ku rasa ingin ke utara .
setelah siap memasuk kan pakaian dalam bag aku meminta izin suami untuk mengembara sendirian.

tempat pertama yang aku tuju ialah Cameron Highlands.
sampai di Tanah Rata hari sudah hampir maghrib.
aku check in di hotel Parkland.
usai solat , aku memandu kereta menyusuri pekan kecil yang sangat sibuk sebenarnya.
setelah perut terasa lapar aku pulang ke hotel dan makan malam seorang di gerai berhampiran sebelum naik untuk tidur .

Cameron Highlands banyak menyimpan kenangan bersama arwah suami pertama dan anak-anak ku.
di sana lah tempat aku dan suami melepaskan lelah setelah penat berniaga .
kami sering bercuti kesana semenjak anak pertama masih kecil.
sehingga lah kali terakhir aku bercuti dengan nya di Cameron Highlands pada tahun 2006.
semenjak arwah suami pergi untuk selama-lama nya aku tidak pernah lagi kesana.
rindu menggamit aku untuk mengimbau kenangan malam di Tanah Rata.

ketika itu anak pertama ku sudah di tahun akhir diploma semasa menuntut di UITM Seri Iskandar.
malam itu kami sekeluarga dan adikku membawa anak-anak nya bersama-sama minum dan makan malam di gerai yang aku kunjungi kali ini.
terpandang semula di mata ku , kopi yang dituangkan arwah untuk anak-anak.
dia memang seorang bapa yang tegas namun sangat penyayang.
apa sahaja kehendak anak-anak sering di turutkannya.

tak sanggup aku bercerita tentang kisah silam yang seolah-olah kejam.
mari bercerita tentang kebahagiaan sekarang.
Cameron Highlands sekali lagi aku kunjungi pada tahun 2014 dan itu lah saat nya aku mendaki Gunung Irau .
penuh cabaran kalau mendaki gunung , tak perlu aku cerita sebab siapa yang pernah  mendaki saja yang akan tahu kesukaran untuk sampai kepuncak.
saat mendaki itu lah aku belajar memahami kehidupan ini .
tidak akan berjaya jika aku mudah berputus asa !

bukan calang-calang orang yang sanggup meredah hutan belantara , turun naik bukit , memaut akar-akar yang licin , banir yang basah , batu-batu licin  ... sangat mencabar !
tapi apabila aku berjaya , hanya ALLAH yang tahu perasaan aku .

namun kali ini aku seorang diri di sana , tiada seorang pun yang menemani.
berbekal kan kecekalan hati , semua itu bukan rintangan untuk bersendiri .
saat mengetik huruf-huruf ini aku tersenyum puas , sebab ALLAH selalu sayang kan hambaNYA.
dimana saja aku pergi , mudah untuk aku menguruskan diri.
Alhamdulillah.

selepas sarapan pagi esok nya , aku check out dan terus memandu menuju Kedah ,
sebelum itu aku menghubungi seorang adik angkat yang tinggal di Langkawi.
minta dia carikan hotel untuk aku menginap dan kalau boleh hotel budget yang paling murah kerana aku seorang .
tak perlu pembaziran menginap di hotel lima bintang.

sampai di Kuala Kedah aku parked kereta di sebuah masjid dan hanya membayar $10 sehari.
dengan ferry aku meninggalkan Kuala Kedah menuju Langkawi.
sangat menyentuh hati saat belayar waktu senja membawa ke malam.
hampir jam 8 malam aku sampai dan adik ku sudah sedia menanti .
kereta sewa telah aku booked seawalnya dan malam itu kami berjumpa buat kali kedua sesudah pertemuan pertama di Seremban tahun 2015.

Razlina sangat baik dan peramah pada pandangan ku.
tidak sangka , perkenalan di muka buku telah mengeratkan hubungan kami.
malam itu Razz  melayan aku begitu mesra , kami bertiga dengan adik nya makan malam dan setelah itu aku kehotel untuk merehat kan diri .

Langkawi terkenal dengan lagenda Mahsuri , setiap kali kesana aku tetap mengunjungi makam nya.
Al-Fatihah untuk Mahsuri , dan saat berdiri dihadapan makam nya aku tak dapat menahan airmata untuk terus jatuh.
remuk rasa hati bila terfikir semula saat dia dihukum tanpa bicara kerana fitnah durjana.
wanita yang cantik mengapa sering difitnah oleh orang lain ?
tak habis aku berfikir dalam hati , mengapa kecantikan orang lain harus di iri ?
itu lah lumrah nya kehidupan , manusia selalu rasa tidak berpuas hati atas orang lain.
cemburu yang membunuh akhirnya !

tiga hari dua malam aku di sana , sempat bertemu keluarga Razz , ibunya seorang yang baik dan peramah , bapa nya sangat alim dan warak pada pandangan ku.
bicara mereka hanya tentang ALLAH dan ketentuanNYA.
walau pun masa sangat singkat , itu sudah cukup membuat aku memahami sikap mereka.
terima kasih tak terhingga atas nasihat mereka.
layanan mereka terhadapku tak akan aku lupa , budi baik ku bawa sampai mati.

apabila pulang aku selalu terkenang ...
jauh berjalan luas pandangan
luas pandangan banyak pengetahuan.
ilmu tidak hanya di universiti.
kita tidak akan diiktiraf orang berilmu jika kita hanya belajar teory.
pelajaran sebenar manusia ini ialah dengan pengalaman hidup.
pada aku setinggi mana pun ijazah tidak akan berguna jika hidup hanya dalam lingkungan sendiri.
keluar bergaul dengan ramai orang akan membuat kita lebih banyak menimba ilmu dunia dan ilmu akhirat.
setiap yang berlaku dalam kehidupan adalah dengan bersebab.
ALLAH tak akan menguji hambaNYA dengan hal yang sia-sia.

OK , sudah berat rasa mata , harus tidur dahulu untuk merehat kan badan dan mindaku
oh ya , lagu-lagu didalam blog kataku jiwaku tak ada kena mengena dengan nota-nota yang ada cuma ianya sekadar halwa telinga sambil kalian membaca.


Nota lama ini aku selitkan bila terjumpa , banyak yang tersimpan di dalam file , susah nak cungkil satu persatu . Tulisan ini ada lah kataku yang lahir dari jiwaku .

ada yang tak dapat aku lakukan sendirian
ada yang telah pun aku siapkan
juga sendirian

ada pun aku tetap berjalan
sampai satu masa nya
aku tiba di perhentian

di situ
semuanya akan baik-baik saja
dan tak akan lagi
ada tanya
tak akan ada terpaksa

aslinahali













BUDI

perniagaan kedai makan aku memang terkenal satu ketika dulu. tak menang tangan aku memasak dan melayan pelanggan . setiap malam aku "...