Thursday, November 29, 2012

~ Dia sayang kan mu ...





berhari - hari tubuh mu lunyai
setiap hari kau membiar kan nya
antara rela dan terpaksa
tusukan demi tusukan 
menembusi urat saraf mu
kau merayu tanpa airmata
' tolong lah , aku tak mahu lagi 
berhenti lah menusuk tubuh ku
tak tertahan lagi rasa
bisa ini lah yang membunuh ku '

'jangan begitu , 

aku hanya menolong mu
selebih nya kau perlu meminta sendiri
aku hanya manusia 
tusukan ini  mungkin membantu mu 
air yang masuk setiap hari 
akan mengenyang kan mu
engkau tidak makan selama ini
mana kan kau bertahan tanpa bantuan ...

'esok , sekira nya tidak berubah

aku terpaksa menukar kan semua 
kau kena akur 
jika tidak , nyawa mu jadi taruhan.
menadah lah lagi 
dia mendengar mu ... '

malam itu 

kau meminta lagi 
tanpa setitis airmata

' andai ini jalan terakhir untuk menemui mu
tarik lah aku ... aku redha 
engkau segala-gala nya ...'

alangkah  ... esok nya

sedikit perubahan ketara 
terbaca di tanda 
membuat kan engkau dan dia 
senyum lemah
tatkala itu airmata mu mengalir lesu

'kekasih
engkau mendengar rayuan ku ...'


aslinahali

2.09 a.m
30112012










BUDI

perniagaan kedai makan aku memang terkenal satu ketika dulu. tak menang tangan aku memasak dan melayan pelanggan . setiap malam aku "...